Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Sosial dan Teori Evolusi Darwinisme

29 Januari 2020   12:01 Diperbarui: 29 Januari 2020   12:00 135 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Sosial dan Teori Evolusi Darwinisme
Filsafat Sosial. Dokpri

Filsafat Sosial, dan Teori Evolusi Darwinisme

Sejak kelahirannya, teori evolusi Darwin secara unik kontroversial. Bukan karena keakuratan teori ini diragukan di kalangan ahli biologi. Sebaliknya, itu adalah salah satu teori yang paling mapan dalam sains. Di luar arena ilmiah, teori ini tampaknya memiliki kemampuan unik untuk mengobarkan gairah dan memancing perdebatan. Satu area perdebatan yang sangat panas menyangkut dampak teori evolusi untuk etika. 

Beberapa orang dengan tegas menyangkal teori tersebut memiliki relevansi dengan wacana etis, pandangan yang mereka dukung dengan argumen   nilai tidak dapat diturunkan dari fakta. Yang lain tidak setuju, tetapi di antara kelompok ini tidak ada konsensus tentang apa implikasi moral evolusi (kejutan, kejutan).

Beberapa berpendapat   teori ini mendukung kebijakan sosial dan ekonomi sayap kanan. Pandangan lain adalah   kita harus mengkalibrasi ulang nilai-nilai kita setelah teori evolusi, dan memikirkan kembali nilai yang kita tempatkan pada kehidupan manusia versus hewan lain. 

Yang lain menarik kesimpulan yang lebih gelap, dan menyarankan   kebenaran teori evolusi merongrong moralitas sama sekali. Di halaman-halaman berikut, saya akan melihat masing-masing pandangan ini secara bergantian.

Pandangan pertama yang perlu dipertimbangkan adalah teori evolusi tidak memiliki implikasi moral. Pandangan ini mungkin sebagian dimotivasi oleh beberapa kesimpulan tidak populer yang diambil dari teori di masa lalu. Misalnya, para Darwinis Sosial, yang posisinya akan saya pertimbangkan dengan lebih hati-hati di bagian selanjutnya, berpendapat teori Darwin menyiratkan   masyarakat harus dijalankan sesuai dengan prinsip-prinsip laissez faire , dan   pemberian bantuan kepada yang lemah, sakit, dan miskin berjalan melawan alam. 

Bagi mereka yang ingin menolak pandangan seperti itu, beberapa opsi tersedia. Salah satunya adalah menolak kebenaran teori evolusi. Alternatif yang lebih masuk akal adalah dengan berpendapat   teori evolusi tidak memiliki implikasi etis yang diklaim. Dan salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan berpendapat   teori evolusi tidak memiliki implikasi etis sama sekali.

Posisi ini umumnya dipenuhi, dan biasanya didukung dengan saran   sistem etika yang berasal dari teori evolusi melakukan kesalahan penalaran yang dikenal sebagai fallacy naturalistik. 

Lebih dari seabad sebelum Darwin mengungkap teorinya, David Hume telah menunjukkan, dalam wacana moral, orang sering memulai dengan membuat pernyataan faktual ( pernyataan ), tetapi kemudian di suatu tempat sepanjang garis diam-diam bergeser untuk membuat pernyataan evaluatif atau normatif (pernyataan seharusnya).

 Namun, lompatan dari tempat faktual ke kesimpulan evaluatif tidak valid secara deduktif. Pertimbangkan argumen ini: [1] Upaya untuk membantu yang lemah, sakit, atau miskin bertentangan dengan alam. [2] Karena itu , kita seharusnya tidak membantu yang lemah, sakit, atau miskin.

Premis tidak memerlukan kesimpulan, karena kesimpulan mengandung elemen yang tidak ada dalam premis - kata yang seharusnya . Jadi, bahkan jika premis itu benar, argumennya tidak valid dan karenanya gagal untuk menyimpulkannya. Seperti yang dicatat oleh Hume, tidak ada kumpulan premis faktual yang dapat menghasilkan kesimpulan moral apa pun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x