Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Manusia dan Kejahatan [12]

5 Januari 2020   11:38 Diperbarui: 5 Januari 2020   11:46 428 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Manusia dan Kejahatan [12]
dokumen pribadi

Persetujuan dan otoritas kembali dengan kedok yang berbeda dalam perbedaan yang berpengaruh antara dua konsep murni deskriptif,  masing - masing disebut kebebasan negatif dan kebebasan positif (Berlin, 1969).  Kebebasan dari campur tangan koersif oleh orang lain untuk tertentu wilayah perilaku pribadi. 

Dalam domain tertentu yang relevan, tidak ada yang berhak untuk menyangkal orang lain, baik secara langsung menciptakan hambatan atau meminta lembaga untuk melakukannya, peluang untuk memilih perilaku yang akan diadopsi. Sebaliknya, kebebasan positif adalah kebebasan untuk menjadi tuan sendiri. Ini melibatkan 'keinginan untuk menjadi instrumen milikku sendiri, bukan dari tindakan kehendak orang lain. 

Singkatnya, individu memiliki hak untuk latihan mereka sendiri akan dalam domain swasta maupun di arena publik, dimana partisipasi sebesar pemerintahan sendiri,  yaitu pengambilan keputusan peluang.  

Menerapkan kebebasan negative untuk pelanggar kuat kita dituntun untuk menyatakan pelaku tersebut dapat mengklaim tingkat kekebalan dalam kaitannya dengan pilihan mereka, terutama dalam tertentu domain dilindungi   perilaku. Tidak ada paksaan gangguan oleh orang lain diperbolehkan dalam domain tersebut, di mana pilihan, menghilangkan Berlin ke catatan, diserahkan mungkin karena kekuatan politik yang membuat mereka. 

Berikut ini adalah di mananya perbedaan mengungkapkan ambiguitas, dalam kebebasan negatif membutuhkan tingkat besar kebebasan positif, tanpa yang tidak ada kekebalan dalam kaitannya dengan pilihan perilaku yang bisa diperoleh. 

Singkatnya, kebebasan negatif dan positif dapat bergabung dalam keseluruhan homogen sempurna membuat pilihan menjadi mungkin dan gangguan oleh kekuatan eksternal menjadi sulit. Perbedaan Berlin, oleh karena itu, tampaknya asal makan di masalah etika yang berkaitan dengan individu dan mereka 'tidak resmi ' hidup, tapi tanpa disadari memimpin kita ke 'resmi' lingkup di mana individu berinteraksi, yaitu arena politik.

'Kekuatan nyata untuk menentukan masa depan masyarakat demokratis beristirahat di tangan dari sangat kecil'. Pernyataan ini adalah titik awal yang baik untuk diskusi tentang isu-isu politik kontemporer, yang di sini tidak dapat dihindari hanya bersifat sepintas lalu. 

Politik telah menjadi cagar eksklusif kasta, seorang elit yang mengklaim haknya untuk memerintah karena ketidakmampuan orang-orang biasa, termasuk mereka yang menunjuk mereka sebagai wakil. Pemilih harus membatasi peran mereka dengan pilihan pemimpin yang berkualitas mereka, menjadi wajar tanpa pengecualian untuk memutuskan pada isu-isu secara langsung. 

Proses 'demokratis' itu sendiri menghasilkan bentuk deskilling politik di antara warga, di mana orang kehilangan kontak dengan mereka yang membuat pilihan yang mempengaruhi kehidupan mereka. Keputusan politik, pada dasarnya, membutuhkan penilaian sehubungan dengan opsi yang tersedia, informasi faktual yang berkaitan dengan kemungkinan hasil dari opsi-opsi itu, dan kepekaan sehubungan dengan keadilan etisnya.

"Akan berisiko untuk meminta masyarakat umum untuk membuat keputusan kebijakan utama kecuali mereka memiliki keterampilan dan informasi untuk membuat penilaian yang baik,  tetapi mereka tidak memiliki insentif untuk memperoleh ini kecuali mereka diberikan keputusan yang signifikan untuk dibuat"  

Kejahatan yang berkuasa, dalam hal ini, menemukan pembenaran dalam kenyataan   masyarakat umum tidak mampu mengidentifikasi opsi, menilai kemungkinan hasil mereka, apalagi menetapkan nilai etis dari tindakan yang dipanggil untuk menghakimi. Oleh karena itu, minoritas yang memonopoli ranah politik juga dapat memonopoli keputusan apakah tindakan dianggap kriminal atau tidak.

VIDEO PILIHAN