Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Isi Otakmu [6]

13 Desember 2019   07:04 Diperbarui: 13 Desember 2019   07:14 108 1 0 Mohon Tunggu...
Isi Otakmu [6]
dokpri

Isi Otakmu [6]

Konsep umum pemikiran. Seseorang tidak hidup di dunia kesan langsung sepanjang waktu; ia mungkin peduli dengan konsep-konsep abstrak dan hidup di dunia simbol. Ia tidak hanya mengakumulasikan pengalaman visual dan konseptual, ia mengasimilasi pengalaman yang diperoleh umat manusia dan dirumuskan dalam sistem memori tertulis. Jadi manusia dapat beroperasi pada bidang visual dan konseptual. Bagaimana pergeseran dari level sensual ke level konseptual terjadi?

Pikiran menghubungkan bukti indera dengan semua pengetahuan lain yang dimiliki oleh individu. Dan ia melakukan ini dengan memanfaatkan akumulasi pengalaman dan pengetahuan umat manusia sejauh yang dimiliki atau tersedia bagi setiap individu tertentu. Pergeseran dari sensual ke konseptual, rasional tidak berarti, bagaimanapun, pergeseran dari realitas ke kegelapan kosong supra-sensual. Pikiran didasarkan pada bahan sensual dari pembicaraan, khususnya, pidato internal, dan pada gambar sensual yang dilambangkan.

Pikiran adalah refleksi yang berorientasi pada tujuan, dimediasi dan digeneralisasi dari sifat-sifat penting dan hubungan hal-hal, pembentukan kreatif ide-ide baru, pose dan penyelesaian masalah. Seseorang dapat dengan mudah memahami apa yang dimaksud dengan berorientasi pada tujuan, tetapi apa yang kita maksud dengan dimediasi? Mediasi adalah gerakan pemikiran menuju esensi melalui manifestasinya. 

Sebagai contoh, kita tidak dapat melihat secara langsung, secara tidak langsung apa yang dipikirkan seseorang. Kami tahu ini dengan memahami dan memahami kata-kata dan tindakannya. Psikiater yang berpengalaman dapat mengetahui dari penampilan pasiennya sendiri, dari ekspresi wajahnya, matanya atau perilakunya, penyakit apa yang dideritanya.

Seorang dokter yang memenuhi syarat memeriksa mata pasiennya di bawah lampu belajar banyak tentang kondisi organ lain dari keadaan iris. Ini adalah contoh pemikiran yang dimediasi. Apa yang tidak dapat diakses oleh indra persepsi ditemukan melalui bukti instrumen, melalui berbagai tanda, sinyal, simbol, dll.

Cara lain di mana pemikiran dimediasi adalah melalui pengalaman akumulasi umat manusia secara umum. Dalam proses berpikir seseorang tidak sepenuhnya mengandalkan pengalaman pribadinya. Dia menjalin ke dalam jalinan berbagai benang pemikiran dari simpanan pengetahuan umum otaknya tentang segala hal, dari semua pengalaman sejarah yang terakumulasi.

Dan cukup sering perbandingan, analogi, dan asosiasi yang paling tidak terduga mengarah pada solusi dari masalah praktis atau teoretis yang penting. Dalam kognisi ilmiah kita sering harus beroperasi dengan jumlah yang tidak diketahui dan kekuatan pemikiran logis harus mengisi kesenjangan yang tak terhindarkan.

Ciri khas pemikiran adalah penyelesaian masalah. Bagian dari pemikiran sebenarnya adalah masalah. Untuk menyatakan masalah, seseorang harus memiliki keterampilan tertentu, jika seseorang tidak ingin dituduh mengajukan pertanyaan konyol.

Pikiran dapat dilanjutkan sebagai proses penyelesaian masalah sesuai dengan aturan yang ketat, algoritma (pemikiran algoritmik), atau mungkin kreatif, menghasilkan ide-ide baru. Aktivitas teoretis dan keingintahuan adalah atribut signifikan dari pikiran yang berpikir. Konsep pemikiran kreatif menekankan elemen dari produktivitas aslinya, kemampuannya untuk menimbulkan masalah baru dan menyusun solusi unik untuknya.

Singkatnya, pemikiran manusia, berdasarkan pada data indera, adalah bentuk tertinggi dari refleksi aktif dan konversi intelektual dari realitas objektif dan terdiri dalam tujuan-berorientasi, tidak langsung dan generalisasi kognisi oleh subjek koneksi yang diatur oleh hukum yang esensial dan hubungan hal-hal, dalam produksi kreatif ide-ide baru, dan dalam peramalan peristiwa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
  13. 13
  14. 14
  15. 15
  16. 16
  17. 17
  18. 18
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x