Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Ndasmu Piye [4]

22 November 2019   01:02 Diperbarui: 22 November 2019   01:22 0 1 0 Mohon Tunggu...
Ndasmu Piye [4]
dokpri

Socrates (469/399 SM) menceritakan, dalam rekaman percakapan terakhirnya sebelum eksekusi yang ditakdirkan, ketertarikannya dan kekecewaannya terhadap karya-karya para ilmuwan alam. 

"Ketika saya masih muda, Cebes, saya sangat bersemangat untuk jenis kebijaksanaan yang mereka sebut penyelidikan alam," kata Socrates kepada mereka yang berkumpul di sel penjara , "Saya pikir itu hal yang mulia untuk mengetahui penyebab segala sesuatu, mengapa setiap hal muncul dan mengapa ia lenyap dan mengapa itu ada. " Alih-alih mengajukan banding ke dunia dewa supernatural, fisikawan Ionia, untuk pertama kalinya dalam sejarah, mencoba menerapkan alasan untuk memahami dunia alami. 

Thales of Miletus (sekitar 624/548 SM) memprakarsai pendekatan ini dengan klaim provokatif  semuanya adalah air   bukan upaya pertama yang buruk mengingat plastisitas dan keutamaan air.

Belakangan, para pemikir mengajukan klaim saingan yang memuncak dalam karya para atomis, yang mengemukakan  semua realitas, termasuk perilaku manusia, dapat dipahami oleh substansi yang tidak dapat dibagi bersama dengan ruang kosong untuk memberi ruang bagi atom untuk bergerak. Seperti dikatakan oleh seorang atomist, keadaan mental tidak lain adalah sensasi yang dihasilkan dari pengenaan atom pada organisme: "Kami benar-benar tidak tahu apa-apa tentang apa pun," kata Democritus (sekitar 460/370 SM), "tetapi pendapat adalah untuk semua individu sebuah inflowing dari atom. "

Socrates awalnya senang dengan kekuatan penjelas yang diberikan oleh fisikawan, yang mampu menjelaskan banyaknya hal yang ada dengan menarik beberapa prinsip sederhana. 

Kegembiraan mudanya segera berubah menjadi kecewa ketika ia menyadari  ilmu pengetahuan alam bisa menjelaskan segalanya kecuali hal terpenting yang bisa ia harap untuk dipahami. "Sejak saya berhenti menyelidiki kenyataan," Socrates melanjutkan dengan merinci kekacauan mental yang ia alami : "Saya memutuskan  saya harus berhati-hati untuk tidak menderita kemalangan yang terjadi pada orang-orang yang melihat matahari dan menontonnya selama gerhana. "

Bagi Socrates, kesalahan penerapan ilmu pengetahuan alam untuk urusan manusia membuat penyelidik tidak mampu melihat gagasan mendasar seperti keadilan, keindahan, dan kebaikan karena mereka tidak memiliki penjelasan material. 

Dia dengan tajam menggambarkan kekeliruan dari penalaran ilmiah dengan mempertimbangkan bagaimana seorang ahli biologi akan menjelaskan mengapa Socrates duduk di sel penjara: "Tulang-tulang digantung di ligamen mereka, otot-otot, dengan santai dan berkontraksi, membuat saya dapat menekuk anggota tubuh saya sekarang , " Kata Socrates tepat sebelum meminum racun ," dan itulah sebabnya aku duduk di sini dengan kedua kaki ditekuk. "Tentu saja, orang tidak dapat berdebat dengan kebenaran penjelasan ahli biologi itu; Namun, tulang dan urat tidak ada hubungannya dengan mengapa Socrates duduk di hukuman mati.

Ketidaksukaan Socrates dengan ilmu-ilmu alam membawanya untuk memulai revolusi ilmiah kedua di mana   membangun dasar rasional etika dan politik. Meskipun mengingkari ilmu-ilmu alam, ia tetap berkomitmen pada pendekatan ilmiah, yang berusaha menjelaskan beragam fenomena dengan menarik satu penyebab tunggal. 

Revolusi ilmiah Sokrates dengan demikian tidak banyak dalam metode yang ia kejar tetapi dalam penerapannya. Alih-alih menempatkan materi primer sebagai prinsip pertamanya, Socrates memulai garis investigasi yang sama sekali baru yang didasarkan pada keberadaan absolut dari prinsip-prinsip etis tidak material seperti keadilan dan kebaikan. Metode penelitian Socrates yang unik dimulai dengan pemeriksaan kejam terhadap sistem kepercayaan orang.

Dia lebih jauh mengklarifikasi bagaimana dia menggunakan diskusi ini sebagai alat terapi untuk membantu membersihkan mitra diskusi dari pendapat salah kaprah mereka. "Tetapi hal terbesar tentang seni saya adalah ini," kata Socrates tentang bakat uniknya untuk membantu orang lain , " itu dapat menguji dalam segala hal apakah pikiran pemuda itu memunculkan gambar belaka, penipuan, atau nyata dan keturunan yang asli. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x