Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Perjumpaan Episteme Jung dan Nietzsche

15 November 2019   07:54 Diperbarui: 15 November 2019   08:01 0 1 0 Mohon Tunggu...
Perjumpaan Episteme Jung dan Nietzsche
Dok. pribadi

"Di sini kita memiliki zaman kita sekarang ... bertekad membasmi mitos. Manusia hari ini, dilucuti mitos, berdiri kelaparan di antara semua masa lalunya dan harus menggali dengan panik untuk akarnya ... "( Friedrich Nietzsche, The Birth of Tragedy)

Kita hidup di masa di mana sains dan teknologi telah mengurangi penderitaan fisik kita hingga tingkat yang luar biasa. Tetapi dapatkah hal yang sama dikatakan tentang penderitaan psikologis kita? Karena sementara masa hidup kita telah lama, dan banyak penyakit diberantas, ini tidak mengubah kesulitan eksistensial kita. Sama seperti setiap pria atau wanita lain yang telah berjalan di bumi ini, kita dilahirkan, kita akan mati, segala sesuatu dan semua orang yang kita kenal akan berubah menjadi debu, dan kecuali kita adalah salah satu dari sedikit yang luar biasa, warisan kita akan hidup sampai paling lama generasi. Memikirkan fakta-fakta ini tidak membawa kita sukacita. Tetapi jika kita memikirkan fakta-fakta ini dan pada saat yang sama merasa   hidup kita tidak memiliki makna maka kita akan menderita sakit psikologis akut.

Tetapi sementara sains dan teknologi memiliki banyak hal untuk ditawarkan, tidak ada aplikasi, perangkat, persamaan, atau obat-obatan farmasi yang dapat mengilhami hidup kita dengan makna. Sebaliknya peran ini secara tradisional dimainkan oleh mitos. Barat, bagaimanapun, menemukan dirinya dalam posisi yang sulit dalam hal ini. Karena menurut Friedrich Nietzsche dan Carl Jung, penurunan kekristenan mengantar Barat ke periode tanpa mitos di mana ia tetap sampai hari ini. Dan ketiadaan mitos ini, terlepas dari semua kemajuan dalam sains dan teknologi, telah mempersulit kita untuk menghadapi kesulitan eksistensial kita dan meningkatkan kecenderungan kita terhadap penderitaan psikologis.

"Di antara apa yang disebut sebagai neurotik pada zaman kita ada banyak orang baik yang pada zaman lain tidak akan menjadi neurotik --- yaitu, terbagi terhadap diri mereka sendiri. Jika mereka hidup dalam suatu periode. . . di mana manusia masih dihubungkan oleh mitos dengan dunia para leluhur. . . Mereka akan terhindar dari pembagian ini dalam diri mereka sendiri. "( Carl Jung, Memories, Dreams, Reflections )

Bagaimana mitos membantu kita memikul beban eksistensial kita dan meringankan penderitaan psikologis kita? Apakah mitos bukan sekadar upaya primitif untuk menjelaskan cara kerja dunia alami atau cerita fiksi yang mengagungkan asal-usul budaya? Bukankah kita sudah melampaui kebutuhan kita akan mitos dengan bangkitnya sains? Menurut Nietzsche dan Jung kita belum. Untuk sains dan mitos, jawab berbagai pertanyaan. Metode ilmiah membahas sebab dan akibat dan membantu kita memahami cara kerja dunia alami.

Mitos, di sisi lain, adalah narasi yang mentransmisikan mode perilaku, pola tindakan, dan cara mengalami dunia, yang mempromosikan perkembangan psikologis yang sehat dan kehidupan yang bermakna. Mitos, dengan kata lain, mewujudkan kebijaksanaan generasi yang lalu, menawarkan solusi untuk dilema eksistensial kita bersama dan membantu menyatukan budaya di bawah visi bersama.

Ketika suatu masyarakat kehilangan mitosnya, anggota masyarakat itu tidak kehilangan kebutuhan mereka untuk menulis cerita tentang kehidupan mereka. Sebaliknya, kebutuhan ini begitu integral dengan kesejahteraan kita sehingga itu adalah sesuatu yang kita lakukan dengan, atau tanpa, bantuan mitos. Kami menekankan peristiwa masa lalu tertentu, menyangkal yang lain, dan bahkan mengarang unsur-unsur tertentu dari kisah hidup kami dan kami melakukan ini untuk memahami siapa kita dan ke mana kita pergi. Tetapi ketika "cakrawala masyarakat dikelilingi oleh mitos" (Nietzsche) proses membangun kisah hidup yang bermakna, dan yang mempromosikan perkembangan psikologis kita, sangat difasilitasi. Untuk memahami bagaimana mitos mencapai prestasi ini, kita perlu memeriksa peran simbol mitologis. Karena itu adalah simbol dari mitos yang bertindak dalam kata-kata Nietzsche sebagai "penjaga yang ada di mana-mana ... penjaga di bawah perlindungan jiwa muda tumbuh ..."

Tidak seperti tanda yang menunjuk, atau mewakili, entitas yang dikenal, simbol dalam kata-kata sarjana Jung Edward Edinger "adalah gambar atau representasi yang menunjuk pada sesuatu yang pada dasarnya tidak diketahui, sebuah misteri." ( Edward Edinger, Ego dan Archetype ) Agama adalah sumber simbol yang terkaya. Apakah itu salib Kristen, mandala Hindu, atau roda dharma agama Buddha, simbol itu bertindak secara teleologis, memberi isyarat kepada kita untuk maju menuju tujuan yang hanya kita pahami sebagian.

"Adalah peran simbol-simbol agama untuk memberi makna pada kehidupan manusia. Suku Indian Pueblo percaya   mereka adalah putra-putra Pastor Sun, dan kepercayaan ini mengakhiri hidup mereka dengan perspektif (dan tujuan) yang jauh melampaui keberadaan mereka yang terbatas. Ini memberi mereka ruang yang cukup untuk pengembangan kepribadian dan memungkinkan mereka untuk hidup penuh sebagai orang yang lengkap. Nasib mereka jauh lebih memuaskan daripada orang di peradaban kita sendiri yang tahu   dia (dan akan tetap) tidak lebih dari seorang underdog yang tidak memiliki makna batiniah dalam hidupnya. "( Carl Jung, Manusia dan Simbol-Simbolnya )

Pengabaian mitos sebagian merupakan reaksi terhadap simbol. Mengapa kita harus percaya pada sesuatu, yang dipertimbangkan secara objektif, melalui lensa pikiran ilmiah kita yang lebih tercerahkan, tidak memiliki dasar dalam kenyataan? Tetapi peran simbol bukanlah untuk membantu kita memanipulasi atau memahami dunia eksternal, melainkan tujuan utamanya adalah untuk membantu kita berkembang secara psikologis dan itu mencapai tugas ini terlepas dari nilai kebenaran eksternalnya.

"Dianggap dari sudut pandang realisme, simbol tentu saja bukan kebenaran eksternal, tetapi secara psikologis benar, karena itu dan merupakan jembatan untuk semua yang terbaik dalam kemanusiaan." ( Carl Jung, Simbol Transformasi )

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN