Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Tragedi dan Kematian

23 Oktober 2019   15:43 Diperbarui: 23 Oktober 2019   16:59 0 3 1 Mohon Tunggu...
Filsafat Tragedi dan Kematian
dokpri

Filsafat Tragedi Dan Kematian

Tragedi Yunani di zaman kuno adalah yang pertama menggunakan hampir semua bentuk sastra yang ada saat ini: tragedi, komedi, epik dan romansa. Tiga raksasa tragedi itu adalah Aeschylus, Sophocles, dan Euripides.

Aeschylus, yang dianggap sebagai bapak tragedi, lahir di Elefsis pada tahun c. 525 SM dan meninggal pada 456 SM. Dia adalah yang paling awal dari para dramawan yang karyanya telah bertahan; pendahulunya yang terkenal termasuk Thespis, Pratinos, Phrynichus dan lainnya yang karyanya telah hilang. Pertunjukan itu berasal dari agama, dan merupakan bagian dari kultus Dionysos.

Diperkirakan Aeschylus menulis antara 70 dan 90 tragedi, tetapi hanya tujuh yang sampai kepada kita. Beberapa sangat terkenal, seperti Seven melawan Thebes dan Oresteia (terdiri dari Agamemnon, Choephori dan Eumenideseu), yang merupakan satu-satunya trilogi yang masih hidup dan yang tidak hanya mewakili pencapaian terbesar Aeschylus,   tetapi kemungkinan besar di antara 'karya terbesar' [s] seni dramatis yang pernah dibuat.

Kata 'euthanasia', yang berasal dari bahasa Yunani (EY-OANATOA = kematian yang baik), muncul selama periode Helenistik. Para penulis di zaman kuno secara tidak langsung berbicara tentang 'pengorbanan diri sendiri' atau 'kematian yang dimaksudkan' atau 'kematian yang disebabkan oleh tindakan seseorang sendiri.'   Terlepas dari Hippocrates, banyak filsuf   Pythagoras, Socrates, Aristotle, Platon Epicurus, dan lainnya  secara tidak langsung berurusan membahas tentang eutanasia.

Dalam drama klasik Aeschylian Prometheus Bound   salah satu karakter, Eos, yang telah menjadi sangat berakar dalam masalah psikologis, mengatakan   lebih baik bagi seseorang untuk mati daripada menderita setiap hari. Tampaknya Aeschylus tidak menentang eutanasia. "Lebih baik mati sekali dan untuk semua daripada menyeret hari-hariku yang tersisa dalam kesedihan."

Sophocles   lahir di c. 495 SM dan meninggal pada 406 SM; keluarganya sangat nyaman. Seorang atlet dan musisi yang tampan dan sukses, ia menikmati harga diri yang tinggi dari rekan-rekan warganya, memegang jabatan politik dan keagamaan. Rasa hormat Sophocles yang mendalam pada para dewa menghasilkan sudut pandangnya yang sangat negatif sehubungan dengan eutanasia. Dia percaya   hidup adalah kebaikan tertinggi yang diberikan kepada umat manusia oleh para dewa.

Tujuh tragedi Sophoclean telah bertahan, berlangsung sekitar 40 tahun atau lebih.  Sophocles adalah penerima berbagai penghargaan untuk permainannya. 

Di Antigone   menyatakan   tidak ada orang yang begitu bodoh hingga ingin mati: 'Siapa yang berdoa mati itu gila.' "Tidak ada orang yang begitu bodoh sehingga dia terpikat pada kematian." Namun, dalam drama lain, The Women of Trachis merujuk pada dilema yang ditimbulkan oleh eutanasia berbantuan: Protagonis Heracles, yang menderita sakit yang tak tertahankan, meminta putranya, Hyllus, untuk membantunya mengakhiri hidupnya: 'Berbaringlah tubuh dan menyalakannya dengan obor pinus menyala. 

Dan jangan sampai air mata berkabung terlihat di sana. Hyllus mengeluh   dengan melakukan itu, dia akan 'menjadi pembunuh' dan akan menunjukkan rasa tidak hormat kepada para dewa. "Apa yang harus kamu lakukan dari ayahku adalah   aku harus menjadi pembunuh yang bersalah atas darahmu." Ayah, ayah, bagaimana Anda bisa? Anda meminta saya untuk menjadi pembunuh Anda, tercemar dengan darah Anda. ' Dan Heracles menjawab: 'Tidak, saya tidak. Saya meminta Anda untuk menjadi tabib saya, atau' tabib dari penderitaan saya, satu-satunya dokter dari rasa sakit saya.

Euripides, yang lahir di pulau Salamis di c. 480 SM dan meninggal pada 406 SM, adalah yang paling modern dari tiga dramawan; dia menulis lebih dari 100 drama, 18 di antaranya selamat dan yang lain dikenal dalam fragmen. Di antara inovasinya adalah pengenalan realisme dan mesin yang muncul dari surga, yang darinya muncul dewa: ketika permainan berlanjut sampai pada kesimpulannya, makhluk ilahi ini tampaknya menyelesaikan jalan buntu, menawarkan solusi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
KONTEN MENARIK LAINNYA
x