Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Kesederhanaan Pada Skripsi, Tesis, dan Disertasi [1]

23 Juni 2019   01:52 Diperbarui: 23 Juni 2019   02:04 556 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Episteme Kesederhanaan Pada Skripsi, Tesis, dan Disertasi [1]
ilustrasi pribadi

Hampir ditaksir 5.000 mahasiswa sarjana yang sudah saya bimbing, dan 1.500 mahasiswa magister pascasarjana, dan 30 doktor yang saya bimbing maka ada catatan penting yang perlu dicermati bersama dalam penulisan karya ilmiah yang dianggap memadai. 

Tema penelitian adalah penting, untuk menentukan riset gaap fenomena, dan nomena memungkinkan ada masalah penelitian. Sangat banyak isi skripsi/tesis/disertasi terjadi apa yang disebut [pitfalls]. 

Penyebab (pitfalls] atau [fallacies] pada adalah akibat kegagalan pemahaman tangga-tangga ilmiah (the hallmarks of scientific research). Diantaranya adalah: (1) Tidak jelas penetapan tujuan penelitian (purposiveness), dan ketidak jelasan fenomena riset gaap, (2) Rigor (ketepatan) adalah ketaatan asas peneliti dalam menggunakan metode ilmu, (3) Testabilitas dapat diuji secara statistik berdasarkan pengumpulan data (testabilitas),(4) Aspek replikabilitas berkaitan dengan penggunaan kerangka model yang dapat diulanggunakan untuk masalah riset yang sama, (5) Precision and confidance aspek ketelitian dan ketinggian taraf keyakinan riset, (6) Aspek objektivitas menyatu, dimana antara peneliti dengan objek penelitian tidak menjadi baur (tidak ada subjektivitas), sehingga interprestasi dan simpulan riset terhindar dari subjektivitas peneliti, (7) Aspek generalisasi dikaitkan dengan (grand theory) di pakai dengan patokan berpikir, (8) Simplicity atau kesederhanaan atau Parsimoni Ontologis, (8) Metode verifikasi variabel dan causal ordering (urutan kausalitas), (9) "Outlier" atau adanya data yang ekstrim, (10) Kemampuan reinterprestasi ulang hasil fakta, dan penemuan novelty riset, (11) Kemampuan retorika: seni, dan ilmu dalam diskursus pada saat bimbingan dan waktu sidang dilakukan, (12) Skripsi/tesis/disertasi adalah "praktik moral" pada tradisi akademik baik secara khusus, maupun secara universal.

Maka pada tulisan dan kuliah di Kompasiana ini saya membagikan ilmu tentang pentingnya Simplicity atau kesederhanaan pada tulisan Skripsi/Tesis/Disertasi. Pemahaman tentang tema ini menjadi sangat penting karena tidaklah seluruhnya benar karya tulis bermutu bila dianggap rumit kompleks, dan tulisan yang tebal menjamin kualitas dan  terpenuhinya bobot akademik yang dihasilkan.

Memang ada perdebatan dalam sebagian besar filsuf percaya hal-hal lain dianggap sama, teori-teori sederhana lebih baik. Tapi apa sebenarnya yang dimaksud dengan kesederhanaan teoretis; Kesederhanaan sintaksis, atau keanggunan, mengukur jumlah dan keringkasan prinsip-prinsip dasar teori. Kesederhanaan ontologis, mengukur jumlah jenis entitas yang didalilkan oleh teori. 

Satu masalah berkaitan dengan bagaimana kedua bentuk kesederhanaan ini berhubungan satu sama lain. 

Ada juga masalah tentang pembenaran prinsip, seperti Occam's Razor, yang mendukung teori sederhana. Sejarah filsafat telah melihat banyak pendekatan untuk mempertahankan Occam's Razor, dari pembenaran teologis dari periode Modern Awal, hingga pembenaran kontemporer menggunakan hasil dari teori probabilitas dan statistik.

Ada anggapan filosofis yang tersebar luas kesederhanaan adalah kebajikan teoretis. Anggapan  teori yang lebih sederhana lebih disukai muncul dalam banyak samaran. 

Seringkali tetap implisit; kadang-kadang itu disebut sebagai proposisi primitif, yang terbukti dengan sendirinya; di lain waktu ia dinaikkan ke status 'Prinsip' dan dilabeli demikian (misalnya, 'Prinsip Parsimoni'). Namun, itu mungkin paling dikenal dengan nama 'Pisau Cukur Occam (atau Ockham).' 

Prinsip kesederhanaan telah diusulkan dalam berbagai bentuk oleh para teolog, filsuf, dan ilmuwan, dari zaman kuno hingga abad pertengahan hingga zaman modern.

 Demikian Aristotle menulis dalam Analisis aposteriori. Demikian halnya dengan  mengasumsikan superioritas ceteris paribus dari demonstrasi yang berasal dari postulat atau hipotesis yang lebih sedikit.  

Pada abad pertengahan, Aquinas menulis: [ Jika sesuatu dapat dilakukan secara memadai melalui satu, maka berlebihan untuk melakukannya melalui beberapa; karena kami mengamati  alam tidak menggunakan dua instrumen di mana orang mencukupi. Immanuel Kant  dalam Critique of Pure Reason   mendukung pepatah "dasar atau prinsip tidak boleh tidak perlu dikalikan ( entia praeter necessitatem non esse multiplicanda )" dan berpendapat   gagasan yang mengatur alasan murni yang mendasari teori para ilmuwan tentang alam. Baik Galileo maupun Newton menerima versi Occam's Razor.

Newton memasukkan prinsip kesedehanan sebagai salah satu dari tiga 'Aturan Penalaran dalam Filsafat' di awal Buku III Principia Mathematica (1687):  Aturan I: Kita harus mengakui tidak ada lagi penyebab hal-hal alami selain yang benar dan cukup untuk menjelaskan penampilan mereka.

Newton melanjutkan dengan berkomentar  "Alam senang dengan kesederhanaan, dan tidak memengaruhi keangkuhan sebab-sebab yang berlebihan". 

Galileo, dalam rangka membuat perbandingan terperinci dari model tata surya Ptolemeus dan Copernicus, menyatakan  "Alam tidak melipatgandakan hal-hal yang tidak perlu;  dia memanfaatkan cara termudah dan paling sederhana untuk menghasilkan efeknya;  ia tidak melakukan apa-apa dengan sia-sia, dan sejenisnya "(Galileo 1632, hlm. 397). 

Pendukung ilmiah dari prinsip kesederhanaan tidak terbatas pada jajaran fisikawan dan astronom. Ini adalah ahli kimia Lavoisier yang menulis di akhir abad ke- 18

Jika semua kimia dapat dijelaskan dengan cara yang memuaskan tanpa bantuan phlogiston, itu sudah cukup untuk membuatnya tidak mungkin  prinsip itu tidak ada,  itu adalah zat hipotetis, anggapan serampangan. Bagaimanapun, ini adalah prinsip logika untuk tidak menggandakan entitas yang tidak perlu.

Bandingkan ini dengan bagian berikut dari Einstein, yang ditulis 150 tahun kemudian. Tujuan utama dari semua sains ... adalah untuk mencakup sejumlah besar fakta empiris dengan deduksi logis dari jumlah hipotesis atau aksioma sekecil mungkin. 

Editor volume terbaru tentang kesederhanaan mengirim survei ke 25 peraih Nobel ekonomi terbaru. Hampir semua menjawab  kesederhanaan berperan dalam penelitian mereka, dan kesederhanaan adalah fitur yang diinginkan dari teori ekonomi. Pada tahun 2010 lalu Riesch (2010) mewawancarai 40 ilmuwan dan menemukan berbagai sikap terhadap sifat dan peran prinsip kesederhanaan dalam sains.

Dalam filsafat, Occam's Razor (OR) sering digunakan melawan teori-teori metafisik yang melibatkan peralatan ontologis yang diduga berlebihan. Dengan demikian materialis tentang pikiran dapat menggunakan atau  melawan dualisme, dengan alasan  dualisme mendalilkan kategori ontologis tambahan untuk fenomena mental. 

Demikian pula, nominalis tentang objek abstrak dapat menggunakan atau melawan lawan platonis mereka, membawa mereka ke tugas untuk berkomitmen ke dunia entitas matematika abstrak yang tak terhitung banyaknya. Tujuan dari seruan untuk kesederhanaan dalam konteks seperti itu tampaknya lebih tentang menggeser beban pembuktian, dan lebih sedikit tentang menyangkal teori yang kurang sederhana secara langsung.

Isu-isu filosofis seputar gagasan kesederhanaan banyak dan agak kusut. Topik ini telah dipelajari secara sedikit demi sedikit oleh para ilmuwan, filsuf, dan ahli statistik. Keakraban yang tampak dari gagasan kesederhanaan berarti  ia sering dibiarkan tidak dianalisis, sementara ketidakjelasan dan banyaknya makna berkontribusi pada tantangan untuk menempatkan gagasan itu secara tepat.

Perbedaan sering dibuat antara dua indera kesederhanaan yang berbeda secara mendasar: kesederhanaan sintaksis (kira-kira, jumlah dan kompleksitas hipotesis), dan kesederhanaan ontologis (kira-kira, jumlah dan kompleksitas hal yang didalilkan). Kedua sisi kesederhanaan ini sering disebut sebagai keanggunan dan kekikiran masing-masing. Untuk tujuan ikhtisar ini, kami akan mengikuti penggunaan ini dan menyimpan 'kekikiran' khusus untuk kesederhanaan dalam arti ontologis. Namun perlu dicatat  istilah 'kekikiran' dan 'kesederhanaan' digunakan hampir secara bergantian dalam banyak literatur filosofis. Minat filosofis dalam dua gagasan kesederhanaan ini dapat diorganisir sekitar jawaban untuk tiga pertanyaan dasar;

Bagaimana kesederhanaan harus didefinisikan? [Definisi]

Apa peran prinsip kesederhanaan dalam berbagai bidang penyelidikan? [Pemakaian]

Apakah ada justifikasi rasional untuk prinsip kesederhanaan seperti itu? [Pembenaran]

Untuk menjawab pertanyaan definisi, (i), lebih mudah untuk kekikiran daripada untuk keanggunan. Sebaliknya, lebih banyak kemajuan dalam masalah ini, (iii), pembenaran rasional telah dibuat untuk keanggunan daripada untuk kekikiran. Perlu juga dicatat  pertanyaan-pertanyaan di atas dapat dimunculkan untuk prinsip-prinsip kesederhanaan baik dalam filsafat itu sendiri dan dalam penerapan ke bidang lain dari teori, terutama ilmu empiris.

Sehubungan dengan pertanyaan (ii), ada perbedaan penting yang harus dibuat antara dua jenis prinsip kesederhanaan. Razor Occam dapat dirumuskan sebagai prinsip epistemik : jika teori T lebih sederhana daripada teori T *, maka itu rasional (hal lain dianggap sama) untuk percaya T daripada T *. Atau dapat dirumuskan sebagai prinsip metodologis : jika T lebih sederhana daripada T * maka rasional untuk mengadopsi T sebagai teori kerja seseorang untuk tujuan ilmiah. Dua konsepsi Occam's Razor ini membutuhkan berbagai jenis pembenaran untuk menjawab pertanyaan (iii).

Dalam menganalisis kesederhanaan, mungkin sulit untuk memisahkan kedua sisi  keanggunan dan kekikiran   terpisah. Prinsip-prinsip seperti Occam's Razor sering dinyatakan dengan cara yang ambigu antara dua konsep, misalnya, "Jangan melipatgandakan postulat di luar kebutuhan." Di sini tidak jelas apakah 'postulation' mengacu pada entitas yang didalilkan, atau hipotesis yang melakukan dalil, atau keduanya. Bacaan pertama sesuai dengan kekikiran, yang kedua keanggunan. Contoh dari kedua jenis prinsip kesederhanaan dapat ditemukan dalam kutipan yang diberikan sebelumnya di bagian ini.

Meskipun dua sisi kesederhanaan ini sering kali digabungkan, penting untuk memperlakukannya sebagai berbeda. Salah satu alasan untuk melakukannya adalah  pertimbangan kekikiran dan keanggunan biasanya menarik ke arah yang berbeda. Postulat entitas tambahan dapat memungkinkan teori untuk dirumuskan lebih sederhana, sementara mengurangi ontologi teori hanya mungkin dilakukan dengan harga membuatnya lebih kompleks secara sintaksis.

Misalnya postulasi Neptunus, pada saat itu tidak dapat diamati secara langsung, memungkinkan gangguan dalam orbit planet-planet yang diamati lainnya untuk dijelaskan tanpa menyulitkan hukum mekanika langit. Biasanya ada trade-off antara ontologi dan ideologi - untuk menggunakan terminologi yang disukai oleh Quine - di mana kontraksi dalam satu domain memerlukan ekspansi di yang lain. Ini menunjuk pada cara lain untuk mengkarakterisasi perbedaan keanggunan / kekikiran, dalam hal kesederhanaan teori versus kesederhanaan dunia masing-masing. [ 4 ] Sober (2001) berpendapat  kedua sisi kesederhanaan ini dapat ditafsirkan dalam hal minimalisasi. Dalam kasus (atipikal) entitas yang secara teoritis menganggur, kedua bentuk minimalisasi menarik ke arah yang sama; mendalilkan keberadaan entitas semacam itu membuat teori kita (dunia) dan dunia (sebagaimana diwakili oleh teori kita) menjadi tidak sesederhana mungkin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x