Mohon tunggu...
Badiyo
Badiyo Mohon Tunggu... Blogger

Bekerja sebagai karyawan di Perguruan Islam Al Syukro Universal Tangerang Selatan. Suka menulis di berbagai media online maupun cetak. Redaktur Harian Online Kabar Indonesia (HOKI). Hobi membaca, suka dengan fotografi, nonton bola dan berita politik

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Beda Indra Sjafri dan Fakhri Husaini

14 Januari 2020   12:37 Diperbarui: 14 Januari 2020   12:39 855 5 1 Mohon Tunggu...
Beda Indra Sjafri dan Fakhri Husaini
Sumber foto: prokabar.com

PSSI memang sudah memutuskan Pelatih Timnas Indonesia, yakni Shin Tae-yong. Bahkan pelatih asal Korea Selatan itu sudah mulai memimpin latihan perdana Timnas U-19, Senin (13/1/2020) sore di stadion Wibawa Mukti Cikarang Bekasi.

Seperti telah diketahui bersama, Ketua PSSI, Mochamad Iriawan atau Iwan Bule, sudah mengumumkan struktur kepelatihan Timnas Indonesia. Gong Oh-kyun dan Nova Arianto dipercaya untuk menangani Timnas U-19 yang akan tampil di ajang Piala Asia U-19 akhir tahun 2020.

Sementara untuk Timnas senior dipimpin langsung oleh Shin Tae-yong dengan dibantu oleh Indra Sjafri dan Kim Hae Won (pelatih kiper). Untuk Timnas U-23 akan dimpimpin Indra Sjafri dan Kim Woo Jae. Sedangkan Timnas U-16 tetap dilatih oleh Bima Sakti.

Satu nama pelatih yang sebenarnya sangat bagus, berkarakter dan potensial untuk berkembang terpental. Dia adalah Fakhri Husaini. Pelatih kelahiran Aceh inilah yang mampu mengantarkan Timnas U-19 lolos ke putaran final Piala Asia U-19 2020. Fachri Husaini terbilang sukses membesut Bagus Kafi cs bahkan sejak Bagas-Bagus masih menghuni Timnas U-16.

Sebenarnya, semua orang tahu dan mengakui kesuksesan Pelatih yang dulu membela Pupuk Kaltim tersebut. Karena itu, sebelum Iwan Bule mengumumkan struktur kepelatihan Timnas, PSSI sebenarnya sudah berniat merekrut mantan playmaker Timnas era 90-an itu. Hanya posisi yang disodorkan PSSI adalah asisten pelatih mendampingi Shin tae-yong.

Posisi asisten pelatih inilah yang langsung ditolak mentah-mentah Fakhri Husaini. Menurutnya, tawaran posisi asisten pelatih ini terkesan meremehkan pelatih lokal. Bahkan Fakhri menganggap tawaran itu sebagai melecehkan.

"Kecuali kami kemarin gagal di kualifikasi Piala Asia U-19 atau lolos ke putaran final sebagai runner-up terbaik, atau lolos dengan tersandung-sandung, okelah. Saya tidak melihat alasan seperti itu," tuturnya.     

PSSI memahami itu dan PSSI berniat untuk bertemu Fakhri Husaini. Sayang, gayung tidak bersambut. Dengan tegas Fakhri Husaini tetap menolak niat baik PSSI. Fakhri Husaini memang orang Aceh yang lama di Kalimantan Timur. Dia bukan orang Jawa, bukan pula Minang.

Berbeda dengan Fakhri Husaini, Indra Sjafri menyambut baik tawaran PSSI yang menyodorkan kursi Asisten pelatih Timnas. Bahkan Indra Sjafri sudah terlihat saat PSSI menggelar pertemuan  dengan Shin Tae-yong. Raut wajah pelatih yang baru saja mengantarkan Timnas U-23 meraih medali perak EA Games Filipina itu pun terlihat sumringah saat itu.

Kesempatan itu tak mau ia sia-siakan. Pelatih kelahiran Padang itu akan memanfaatkan kesempatan itu untuk belajar banyak pada Shin Tae-yong.

"Dia -Shin Tae-yong- itu pelatih yang punya pengalaman di Piala Dunia. Banyak hal yang bisa kami pelajari darinya. Selain itu, saya pun akan mengerahkan semua kemampuan untuk membangun Timnas," kata Indra Sjafri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN