Mohon tunggu...
Arief Satiawan
Arief Satiawan Mohon Tunggu... www.ariefsatiawan.com

aku bukanlah aku.. aku pasti berubah di setiap waktu.. aku berubah untuk menjadi lebih aku

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan

Serunya Berburu Takjil Bareng Istri

12 Mei 2019   17:45 Diperbarui: 12 Mei 2019   17:47 0 0 0 Mohon Tunggu...
Serunya Berburu Takjil Bareng Istri
Dokpri | Template by Canva

Bicara soal berburu takjil maka gue punya banyak pengalaman di dalamnya. Semenjak gue kuliah gue udah sering berburu takjil. Baik takjil yang berbayar maupun yang gratis. Berburu takjil itu serunya kebangetan. Gue pernah ceritain pengalaman berburu takjil sewaktu kuliah dulu lewat sebuah postingan tulisan di kompasiana sekitar setahun yang lalu di hari pertama puasa. Pas di program samber THR juga. Nah intinya sewaktu kuliah gue suka menyambangi masjid-mesjid yang menyediakan takjil dan makanan berat untuk buka puasa. Selain bisa berhemat karenanya, gue juga jadi banyak bertemu teman-teman baru yang senasib sepenanggungan sama gue.

Nah lain kuliah lain pula pas udah kerja. Bila waktu kuliah gue berburu takjil gratisan, semenjak kerja gue udah gak gitu lagi. Gue masih berburu takjil, tapi bukan takjil gratisan. Gue berburu takjil dengan membeli takjil di tempat-tempat yang gue datangin. Contohnya di tempat kerja gue pertama, gue kerja di Mall, nah sebelum puasa gue ngelist semua tempat makan yang ada di mall tersebut, lalu ketika puasa gue sambangi satu persatu tiap harinya untuk berbuka.

Di tempat kerja kedua, gue termasuk karyawan lapangan, jadi hampir setiap hari gue ada di lapangan. Nah disini gue tetap berburu takjil nih semasa Ramadhan. Caranya gue berbuka sesuai dengan tempat yang sedang gue lewatin. Kebetulan gue megang banyak area di Jakarta, jadi ya tiap hari gue bakal keliling. Nah diperjalanan pulang, biasanya pas adzan maghrib. Nah di lokasi jalan yang gue lewatin itulah gue berbuka. Jadi gue berburu takjil dengan otodidak.

Di pekerjaan gue yang ketika, kebetulan pas di bulan puasa gue dipilih menjadi panitia Ramadhan di mushola kantor. Gue dapet tugas untuk menyiapkan menu takjil dan makanan untuk masyarakat yang berbuka di mushola kantor. Tugas gue sendiri meliputi menyiapkan bukaan, mengepaknya dan membagikannya ketika waktu buasa tiba. Nah di mushola kantor ini, menu takjilnya cukup variatif. Disini gue juga mulai merasakan indahnya berbuka dengan sesama lagi, sama seperti waktu kuliah dulu.

Nah di tahun ini, kebetulan gue udah beristri, jadi gue pengen berburu takjil dengan istri gue. Tahun ini sih rencananya kita ga berburu takjil di luar sana, tapi lebih kepada berburu takjil dengan masakan sendiri. Jadi di bulan puasa ini kita udah bikin menu makanan selama 30 hari kedepan. Nah kita bikin challenge agar sebisa mungkin menu yang udah kita jadwalkan itu benar-benar terealisasi. Jadi kita berburu takjil lebih kepada berburu bahan-bahan makanan untu takjil yang sesuai dengan menu yang udah kita bikin sebelumnya. Duh benar-benar pengalaman berburu yang menyenangkan.

Hari ini saja harusnya menu yang dibuat adalah sayur kol, tempe goreng, jus jambu dan kolak. Cuma barusan aja ayang beb ke pasar, dan ternyata bahan sayur kol nya sudah habis. Dia sudah berburu kol itu dua pasar tradisional dan satu pasar swalayan dekat sini, ternyata semuanya sudah pada habis. Adudududuhhh. Ahahaha. Jadi otomatis menunya berbubah deh untuk hari. Dan challenge berburu takjil kita di hari ini gagal, karena menu makanan yang kita siapkan gak sama dengan yang kita rencanakan di awal puasa. Hehehe. Gimana, asik kan?

Oke, berikut reportase video berburu takjilnya :