Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Wisata Bencana (2-Tamat)

16 September 2022   11:00 Diperbarui: 16 September 2022   11:32 90 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
southeastasiaglobe.com

Bjorn menangkap kekhawatiran dalam nada suaranya. Skybozz cukup cerdas untuk menyelesaikan masalah dengan cepat.

"Hei, Flykid, ini aneh. Maksudku, aku rasa sebaiknya kau harus logout. Kau tidak seharusnya untuk melihat itu. Sepertinya mereka mungkin telah meledakkannya dengan sengaja."

"Siapa yang tahu? Wisata Bencana adalah pembunuh massal! Kamu tahu, aku tidak akan logout sekarang, tidak mungkin. Butuh waktu lama bagiku untuk menyelundupkan virus dan aku berniat untuk mendapatkan satu atau dua sesi sebelum dihapus."

"Aku akan mengawasi di bagian belakang. Aku ingin memastikan mereka tidak menghancurkanmu, oke? Sebut saja itu bagian dari layanan."

"He, trims, bro. Aku menghargainya. Lihatlah zona bencana ini jika kamu nmendapat kesempatan. itu sulit dipercaya. Situs berita akan membeli hak tayang jika kita menunjukkan umpan ini kepada mereka."

"Hati-hati, Flykid. Kau mulai mengoceh tentang apa yang kau lihat atau tunjukkan cuplikan filmmu ke situs berita dan mereka akan menyukaimu. Kau mengerti maksudku? Tetap di bawah radar, tetap tidak terlihat, hidup untuk meretas hari lain."

"Siap, Bos," dia tersenyum. Dia berada di lingkungannya sekarang.

Pesawat tak berawaknya hampir mencapai bangunan pinggiran kota. Apa pun yang tingginya kurang dari tiga lantai kini berada di bawah air. Mobil-mobil terlempar seperti mainan di tengah banjir yang hiruk pikuk. Air mengalir ke jalan-jalan, mengalir lebih kencang. Saat ini, drone lain ada di dekatnya, semuanya diaktifkan, menemukan sudut terbaik untuk memfilmkan pembantaian itu.

Bjorn menemukan sebuah keluarga di atap, seorang pria dan dua anak remaja. Ekspresinya berubah dari gembira menjadi kagum. Dia menatap tajam, seperti dia mengetahui rahasia menemukan harta karun di sebuah gua.

Mereka panik, meneriaki drone-nya minta tolong, melambaikan tangan. Dia melayang dan merekam dalam gerakan lambat sehingga dia bisa meninjaunya nanti, detik demi detik, mungkin dia bahkan bisa menambahkan musik untuk efek dramatis. Air naik di sekitar mereka, tidak ada tempat untuk menyelamatkan diri. Sang ayah membawa kedua anaknya mendekat, memeluk mereka, menangis, gemetar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan