Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Ruang Dokter

11 September 2021   17:40 Diperbarui: 12 September 2021   21:35 124 15 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
thehealthnewsexpress.com

Dokter tua itu sendirian kini, di ruang dokter. Malam larut malam.

Sebagian besar rekannya telah berada di rumah berjam-jam lewat. Selain dua yang di UGD, dia adalah satu-satunya dokter.

Tentu saja, tidak banyak dokter di rumah sakit kecil dengan 49 tempat tidur. Tidak pernah ada banyak dokter, bahkan pada jam tersibuk.

Bukan berarti rumah sakit tidak sibuk. Selalu ada perawat atau petugas lab atau teknisi radiologi atau juru tulis atau cleaning service, pengunjung merawat pasien dan keluarganya, tetapi pada jam seperti ini, dokter tua itu menguasai ruang dokter itu sepenuhnya.

Dia menyesap secangkir kopi dan mendongak dari sofa kecil menatap jam dinding. Hampir tengah malam.

Dia memikirkan dua hal yang harus dia lakukan malam ini sebelum pulang. Yang satu baik. Satunya lagi buruk.

Dia menyesap kopi lagi dan memikirkan kembali tiga puluh tahun praktiknya sebagai dokter umum di kota kecil ini.

Banyak pasang surut bertahun-tahun, tetapi dia tidak dapat mengingat saat-saat yang lebih tinggi dan lebih rendah sedekat malam ini.

Tepat di luar pintu ruang dokter,  ada sebuah selasar. Dan jika dia berbelok ke kanan, dia akan menuju ke Ruang Pranatal dan Perinatal. Salah satu pasiennya akan melahirkan anak pertama. Seorang perempuan muda, baru keluar dari masa remajanya.

Dokter telah mengenal gadis itu dari janin karena dia yang membantu kelahirannya, di tahun-tahun awal praktiknya. Dia yang merawat radang tenggorokan dan luka lututnya sebagai seorang gadis, kemudian menyaksikannya mekar di masa remajanya, dan telah melakukan pemeriksaan panggul ketika dia datang untuk kunjungan pranatal pertamanya. Persalinannya berjalan lambat tetapi normal, dan nanti malam dia akan menyambut generasi ketiga dalam praktiknya.

Tetapi jika dia berbelok ke kiri di lorong di luar ruang tunggu, dia akan menuju ke Unit Perawatan Intensif. Pemandangan yang berbeda sedang berlangsung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan