Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Senyummu

7 Juli 2021   19:11 Diperbarui: 7 Juli 2021   19:21 62 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senyummu
www.iswarin.com

Geser. Bip! Geser. Bip! Geser. Bip!

Jam kerjaku masih dua jam lagi sebelum berakhir. Bunyi alat pembaca batang bagai mantra pembangkit migrain yang menggetarkan urat sarafku, diaduk-aduk silau lampu inframerah penerawang uang palsu.

Tetap saja, terpampang di balik maskerku adalah senyum setengah terpaksa, 'attitude' yang menurut manajer akan membuat ... ah, promosi menjauh. Bisakah aku berharap sampai ke situ?

Mungkin kalaulah sampai 'kenaikan' itu terwujud, aku akan menambah beberapa kemewahan kecil ke dalam rencana masa depan: frappucino dengan cokelat chip yang mewah, cokelat yang manis dalam cangkir plastik tinggi. Sayangnya, untuk saat ini itu aku belum bisa merasakannya karena selalu kekurangan uang.

Memindai kotak-kotak oatmeal, sekaleng biskuit ke dalam tas, aku memeriksa belanjaan wanita yang keriput---kurus, tepatnya---sementara dia menyisir rambutnya yang pendek dan keriting dengan jari-jarinya dan meletakkan kue tart di ban berjalan. 

Kue tart setengah harga, salah satu barang kedaluwarsa-hari-ini di toko roti kami. Siapa pun yang membeli itu harus dikasihani. 

Dia datang setiap minggu dan selalu membeli kue, kedaluwarsa atau nyaris kedaluwarsa

"Siapa yang berulang tahun hari ini?" Aku bertanya sopan. Senyum palsu klasik muncul di bibirku dari balik masker.

"Oh, tidak ada," jawabnya, "tapi rasanya sedih jika kue secantik ini sia-sia ketika ada begitu banyak yang harus dirayakan."

Begitu banyak untuk dirayakan? Apakah dia tidak punya televisi di rumahnya? Pandemi, depresi ekonomi, bunuh diri, kriminalitas, perang ... dunia kita bukanlah sesuatu yang patut untuk dirayakan.

Nenek tua itu sepertinya melihat kebingungan di mataku karena dia menjelaskan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x