Mohon tunggu...
Ayah Farras
Ayah Farras Mohon Tunggu... mencoba menulis dengan rasa dan menjadi pesan baik

Tulisan adalah bagian dari personal dan tak terkait dengan institusi dan perusahaan

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Puisi: Masa Lalu Adalah Kita

28 Oktober 2020   12:32 Diperbarui: 28 Oktober 2020   12:47 30 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi: Masa Lalu Adalah Kita
picture: pixabay

Kuberikan rasa terdalam

Sejuknyapun masih terus mengikuti

Jiwa lara pergilah kau

Tak usah kembali 

Lontarkan tangan yang pernah tergapai

Merindukan nuansa lama yang hilang

Entahlah tak terkira matahari lebih panas sinarnya

Seakan hujan tak kan pernah lagi datang

Taman bunga masih melintas di bayang-bayang lama

Berjalan lambat namun jelas teringat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x