Mohon tunggu...
Atikah Barkia
Atikah Barkia Mohon Tunggu... Mahasiswa - Ilmu Hubungan Internasional

a day-dreamer and night-thinker

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Bedah Diplomasi Koersif: Bagaimana Faktor Penentu Keberhasilan dan Kegagalannya?

3 Desember 2021   14:35 Diperbarui: 3 Desember 2021   16:51 159 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber foto: thefinancialexpress.com.bd | recreated by atikabr

Diplomasi merupakan istilah yang tidak asing dalam kajian hubungan internasional. Secara definisi, diplomasi merupakan tindakan mempengaruhi pikiran orang lain untuk tujuan tertentu. Dalam ilmu HI, diplomasi difungsikan oleh suatu negara sebagai alat untuk mempengaruhi keputusan dan perilaku pemerintah negara-asing melalui negosiasi guna mencapai national interest (kepentingan masing-masing negara). Selain itu, diplomasi dianggap sebagai jalan yang efektif untuk menjaga perdamaian dunia. Diplomasi banyak jenisnya, beberapa yang tidak asing kita dengar adalah gastrodiplomasi, diplomasi public, diplomasi budaya, diplomasi komersial, dan diplomasi kapal perang (gunboat diplomacy).

Sejatinya diplomasi dilakukan melalui proses negosiasi yang baik antar negara yang berunding. Namun, pernahkah kita berpikir bahwa terdapat diplomasi yang dilakukan dengan strategi mengancam pihak lawan?

Ya, diplomasi koersif jawabannya. Karakter dari diplomasi ini bersifat memaksa. Diplomasi jenis ini dilakukan dengan memberikan ancaman kepada pihak lawan untuk menunda bahkan membatalkan aksinya. Namun, diplomasi ini berbeda dengan teori deterrence yang sejak awal telah menghalangi pihak lawan untuk melakukan aksi yang dapat merugikan, sedangkan diplomasi koersif memberi respon atas apa yang sudah terjadi, diplomasi ini diarahkan untuk menghentikan tindakan yang sudah dilakukan (Schettino, 2009). Diplomasi koersif dicirikan dengan elemen permintaan (tujuannya adalah untuk membalas atau menghentikan tindakan yang sudah dilakukan oleh lawan, berhasil atau tidaknya diplomasi ini bergantung pada apakah permintaan tersebut akan dieksekusi), ancaman (ancaman sebagai aspek pendukung dari permintaan, ketakutan dari negara lawan akan membantu meningkatkan tuntutan) dan ditekan dengan diberikan tenggang waktu (tenggang waktu diberikan agar pihak lawan menganggap ancaman tersebut nyata dan sesegera mungkin mengambil keputusan). Tiga elemen penting yang sangat berpengaruh bagi seluruh negara dalam menjalankan diplomasi ini adalah pemberitahuan, negosiasi, dan proses saat tawar-menawar.

Diplomasi koersif dibagi menjadi dua pendekatan, yakni pendekatan full-ultimatum dan pendekatan try-and-see (Alunaza, 2020). Pendekatan full-ultimatum menyajikan tiga hal penting untuk negara lawan/ sasaran, yakni yang pertama adalah tuntunan utama yang spesifik kepada negara lawan; yang kedua penetapan tenggat waktu negosiasi dengan pihak lawan; dan yang terakhir adalah memberikan kejelasan ancaman yang akan diberikan oleh negara kepada pihak lawan apabila tidak memenuhi tuntutan dua poin sebelumnya. Kemudian, pendekatan try-and-see merupakan lanjutan pertimbangan dari pendekatan sebelumnya. Sesuai dengan namanya, pendekatan ini digunakan untuk melihat reaksi pihak lawan setelah dilakukannya diplomasi koersif. Setelah melihat bagaimana respon dari pihak lawan atau negara sasaran, negara pelaku dapat memikirkan langkah yang akan dilakukan selanjutnya (Febriandi, 2018).

Sama seperti diplomasi lainnya, diplomasi koersif juga memiliki potensi akan keberhasilan maupun kegagalannya. Terdapat beberapa faktor yang menentukan berhasil atau tidaknya suatu diplomasi koersif dijalankan.

Faktor Keberhasilan Praktik Diplomasi Koersif
Terdapat lima faktor penting yang harus diperhatikan agar diplomasi koersif dapat sukses dijalankan oleh suatu negara (Crystal, 2015). Pertama, apakah tujuan dari negara pengancam sudah dianggap jelas dan sah. Dalam hal ini, opini publik menjadi tolar ukur terhadap sah atau tidaknya tuntutan dari negara pengancam. Baik opini dari masyarakat pengancam maupun masyarakat negara yang diancam. Jika masyarakat di negara pengancam menganggap bahwa tujuan akhir dari diplomasi tidak sah, maka akan sulit bagi negaranya untuk mempertahankan kebijakan untuk diplomasi koersif dalam jangka waktu yang panjang, untuk itu negara harus mampu meyakinkan masyarakat bahwa tuntuntan dan akhir dari diplomasi ini adalah sah sehingga dapat diterima. Sepeti yang dikatakan tadi, opini masyarakat negara yang diancam juga penting. Jika masyarakat disana tidak tujuan yang mendasar dari negara pengancam, mereka akan bertindak membantu pemerintah melawan tekanan-tekanan dari negara pengancam. Oleh karena itu, opini publik harus sangat diperhatikan pada bagian ini. Pastikan bahwa tujuan dan tuntunan yang diberikan berlandaskan alasan yang jelas dan sah.

Kedua, memastikan tidak adanya tuntunan yang lebih banyak kedepan. Negara pengancam harus bisa membuat negara yang diancam percaya bahwa setelah didapatnya tujuan akhir dari diplomasi ini tidak akan menimbulkan permintaan-permintaan baru yang akan muncul di masa depan. Oleh karena itu, negara pengancam harus membuat tujuan, tuntutan dan tawaran solusi yang jelas secara keseluruhan agar tidak menimbulkan hal yang tidak diinginkan kedepannya.

Ketiga, memperhatikan kredibilitas ancaman. Kredibel atau tidaknya ancaman yang diberikan sangat menentukan keberhasilan dari diplomasi koersif. Kredibilatas ancaman bergantung pada empat faktor. Pertama, sebanding atau tidaknya ancaman dengan permintaan yang diajukan. Jika ancaman yang diberikan tidak sebanding dengan permintaan, maka kredibilatsnya dipertanyakan. Kedua, opini publik terhadap ancaman dan konsekuensi. Apakah masyarakat mendukung dan menganggap sah diplomasi ini seperti yang telah dijelaskan pada faktor keberhasilan pertama. Ketiga, memastikan bahwa negara terancam takut jika terjadinya puncak konflik (eskalasi). Jika iya, maka diplomasi koersif akan sangat mudah untuk dilakukan. Yang terakhir, bagaimana reputasi dari negara yang mengancam. Jika negara yang mengancam memiliki reputasi yang mampu membuat ancaman bersifat kredibel, hal ini akan memudahkan Langkah dalam membujuk negara terancam agar patuh pada permintaan.

Keempat, memperhatikan kredibilitas tenggat waktu yang diberikan. Negara yang mengancam harus mampu mengatur tenggat waktu yang diberikan kepada negara terancam untuk mempertimbangkan keputusan yang akan mereka ambil. Percuma jika permintaan dan tuntutan sah namun tidak sebanding dengan tenggat waktu yang diberikan (terlalu cepat atau malah sebaliknya). Hal ini dapat menggagalkan diplomasi koersif.

Kelima atau yang terakhir, aktor mana yang paling termotivasi untuk menang dalam berunding/ negosiasi. Besarnya motivasi biasanya tergantung pada besarnya ukuran kepentingan nasional yang ingin diperjuangkan. Jika ada hal yang sangat penting untuk diperjuangkan, maka hal tersebut dapat menjadi motivasi yang besar bagi sebah negara untuk menang. Jika terdapat lebih dari satu negara pengancam, pastinya akan ada salah satu negara yang lebih condong dari yang lain. Hal ini tergantung pada negara mana yang memiliki motivasi paling besar.

Salah satu contoh diplomasi koersif yang berhasil dijalankan oleh suatu negara adalah diplomasi antara Amerika Serikat dan Meksiko dalam kasus jumlah imigran yang membengkak di Amerika Serikat. Saat itu Amerika mengancam akan menaikkan tarif impor barang dari Meksiko apabila mereka masih membiarkan imigran gelap masuk ke wilayah AS. Karena takut akan ancaman tersebut, Pemerintah Meksiko langsung mengutus militernya ke perbatasan untuk membatalkan imigran yang ingin masuk ke AS.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan