Mohon tunggu...
Hasto Suprayogo
Hasto Suprayogo Mohon Tunggu...

indonesian creative designer & digital marketing consultant | astayoga@gmail.com | http://www.hastosuprayogo.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dahlia dan Cempaka, Kenapa Badai Dinamai Seperti Ini?

30 November 2017   19:03 Diperbarui: 30 November 2017   19:06 6590 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dahlia dan Cempaka, Kenapa Badai Dinamai Seperti Ini?
Banjir. Sumber: Tribun Jogja

Jika banyak dari kita belakangan concern sekali dengan ganasnya badai Cempaka yang menghantam berbagai wilayah Jawa, seperti Yogyakarta dan Jawa Timur, sehingga menyebabkan banjir di mana-mana dan longsor di Pacitan, serta ancaman badai Dahlia yang sekarang mengancam wilayah Lampung dan sekitarnya, saya justru lebih penasaran dengan nama badai itu sendiri.

Bukan karena saya tidak peduli dengan para korban, atau kerusakan fisik, infrastuktur, material dan tentunya psikologis yang diakibatkannya, namun entah pikiran saya tergelitik justru dengan nama yang digunakan untuk kedua badai tadi. Dahlia, Cempaka, nama-nama yang indah--menurut saya--untuk sebuah fenomena alam yang mengerikan.

Usut punya usut, adalah Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG/TCWC Jakarta) yang menentukan nama kedua badai tadi. Tentunya, masak Pak Jokowi yang buat. Anyway, BMKG tak hanya menamai dua badai tadi, namun juga menyiapkan daftar nama-nama untuk badai-badai selanjutnya. 

Jika Anda penasaran, berikut daftar nama badai yang disipkan BMKG sekiranya ada badai susulan setelah Cempaka dan Dahlia.

Cempaka, Dahlia, Flamboyan, Kenanga, Lili, Mangga, Seroja, Teratai, Anggrek, Bakung

Jadi, bisa ditebak, jika nanti Indonesia dihantam badai tropis lagi, maka namanya adalah Badai Flamboyan.

Pantauan Badai. Sumber: MerahPutih.com
Pantauan Badai. Sumber: MerahPutih.com
Ok, sekarang mungkin Anda bertanya darimana model penamaan macam ini berasal.

Well, ternyata, adalah lembaga meteorologi dunia,  World Meteorological Organization, yang memberikan aturan penamaan demikian. Di mana badai dinamai berdasarkan wilayah asal pembentukannya (basin). Di seluruh dunia terdapat 9 basin (lempeng dasar samudra), dengan berbagai lembaga meteorologi wilayah dan negara yang memantaunya.

Seperti basin North Atlantic dan Eastern Pacific dipantau oleh United States National Hurricane Center. Basin Southern Pacific dipantau oleh Fiji Meteorological Service dan Meteorological Service of New Zealand. Sementara basin Australian region, yang juga meliputi wilayah Indonesia, dipantau oleh BMKG, Climatology and Geophysics Papua New Guinea serta National Weather Service Australian Bureau of Meteorology.

Nah, ketika badai terbentuk di antara posisi koordinat Equator -- 10S, 90E -- 141E, maka badai tersebut menjadi 'hak' BMKG Indonesia untuk menamainya berdasarkan urutan di atas.

Longsor Pacita. Sumber: Solopos
Longsor Pacita. Sumber: Solopos
Ok, pertanyaan berikutnya, mungkin, kenapa kebanyakan nama badai adalah nama perempuan? Well, Anda pasti ngat badai Katrina yang meluluhlantakkan wilayah New Orleans Amerika Serikat dan menyebabkan tak kurang dari 1.833 korban jiwa dan ratusan ribu lainnya luka dan kehilangan tempat tinggal. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN