Mohon tunggu...
Arif Wibowo
Arif Wibowo Mohon Tunggu... Copywriter -

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Belajar Menyikapi "Jalan Rusak" dari Ibnu Hajar

2 April 2018   14:45 Diperbarui: 3 April 2018   10:31 509 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar Menyikapi "Jalan Rusak" dari Ibnu Hajar
jeglong-5ac1e0c7cbe5230cc64b2d62.jpg

Belum lama ini saya mengunjungi sahabat saya yang sakit karena kecelakaan. Namun kecelakaannya tergolong  tidak keren.  Bagaimana tidak, cowok yang terkenal pilih tanding, penjajah hati wanita dan suka ngebut di jalanan ini nyungsep hanya karena jeglongan yang menyebar di jalanan. Kan tidak keren saudara.

Demi menjaga marwah kelaki-lakiannya, ia pun berkilah dengan mengatakan, jika jeglongan yang membuatnya terjatuh memang sangat dalam.

"Jeglongannya seperti kolam lele guys, lah Truk saja yang lewat jeglongan hampir saja terguling kok," 

Tapi, untungnya,luka yang dialami sahabatku ini tidak separah kisah masa lalunya yang tragis. Ya, dia hanya luka di bagian tangan dan kakinya dengan sedikit daging dan otot yang terpisah. Tapi cukuplah  lukanya ini membuatnya sulit berdiri dan berjalan kamar mandi. Beruntung dia punya sahabat-sahabat yang siap membantu seperti saya ini hehe.

Sementara itu, kondisi kendaraannya, Honda Megapro rusak di bagian tangki oli. Tangkinya pecah terkena jeglongan yang mirip kolam lele tersebut. Alhasil, megapro keluaran 2010 itu tidak bisa untuk dikendarai lagi. Beruntung saat kejadian, para sahabatnya cekatan membantu, sampai ada yang rela menggeladak kendaraannya puluhan kilometer. Pasalnya, bengkel-bengkel sudah pada tutup lantaran sudah larut malam.

Anehnya, si korban malah tidak mau untuk di antar ke puskesmas, justru memilih kembali ke kontrakan. Menurutnya, jika dirawat di puskesmas lukanya akan semakin lama untuk sembuh lantaran harus di jahit. Makanya, ia lebih memilih untuk kembali ke kontrakan dan mengolesinya dengan oli saja. Dia beranggapan oli lebih cepat membuat darah mampet. Sehingga mempercepat keringnya luka.

"Ngelmu seko endi iki," gumamku dalam hati.

Jika ditelusuri korban akibat jeglongan di jalan memang sangat banyak, tak hanya sahabatku ini. Ia hanya contoh kecil, ibarat kata, bak buih di lautan lah. Korban akibat jeglongan di jalanan ini telah memakan korban di berbagai daerah, bahkan tak jarang mengakibatkan korban jiwa. Biasanya, kejadiannya tergolong lazim, kejeglong kemudian tertabrak dari belakang, atau menghindari jeglongan, lalu tersrempet dari samping.

Benar, jalan bolong, atau yang sering diplesetkan masyarakat dengan sebutan "Jeglongan sewu" ini akan lazim ditemui di masa musim penghujan.  Yah, seakan kita harus maklum. kalau cuaca sedang buruk, ditambah hujan terus menerus. Jalanan kita akan bolong-bolong, dengan berbagai macam luas dan kedalaman yang berbeda-beda. Mau protes ke pemeritah monggo.

Namun, alih-alih mau mengkritik, saya sebisa mungkin mencari sisi positif dari banyaknya jeglongan Sewu dibiarkan hingga menimbulkan banyak korban ini.

Oh ya, mungkin saja pemerintah ingin agar kita merenung, sehingga kita mendapatkan pelajaran, mendapatkan hikmah agar menjadi pribadi yang lebih baik. "Likullis Syain Hikmatun" setiap suatu hal pasti ada pelajaran yg tersembunyi.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN