Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis - Panggil saya Kang Adjat saja

Setiap tulisan akan menemukan takdirnya sendiri - Pramudya Ananta Toer

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Seharusnya Arteria Dahlan Bijak dan Jangan Asal (Minta) Main Pecat

19 Januari 2022   10:06 Diperbarui: 20 Januari 2022   09:00 1154 48 18
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Politikus PDIP, Arteria Dahlan (Source: kompas.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN)

Urang Sunda tersinggung. Permintaan politikus PDIP, Arteria Dahlan, yang meminta seorang Kepala Kejaksaan Tinggi untuk dipecat oleh Jaksa Agung, lantaran menggunakan bahasa Sunda dalam suatu forum, menjadi pembicaraan khalayak yang ramai berdengung. 

Bak maung (macan) Siliwangi yang marah mengaum. Hujatan demi hujatan yang disuarakan memenuhi setiap ruang. 

Celakanya, partai politik pimpinan Megawati Soekarnoputri pun sampai-sampai menjadi sasaran untuk diluluh-lantakkan di Pemilu 2024 mendatang, apabila Arteria Dahlan, tidak meminta maaf kepada urang Sunda, dan dipecat dari kedudukannya sebagai anggota dewan di Senayan.

Kemarahan yang spontan, lantaran merasa akar budaya warisan nenek moyangnya disepelekan, adalah suatu hal yang wajar. Bisa terjadi kepada suku bangsa manapun juga.

 Dan sikap anggota DPR RI dari fraksi PDIP tersebut jelas sudah dianggap sebagai suatu yang bertentangan dengan aturan perundangan, maupun dalam konteks kesatuan dan persatuan dalam berbangsa dan bernegara yang seharusnya dijunjung tinggi.

Memang benar. Marwah Soempah Pemoeda yang dikumandangkan pada 28 Oktober 1928 silam, merupakan suatu keniscayaan yang harus tetap dipertahankan di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di negeri ini.

Akan tetapi, perlu diingat juga, lahirnya bahasa Indonesia tidak terlepas dari keragaman berbagai bahasa dari setiap suku bangsa di Indonesia ini yang begitu banyak jumlahnya dari Sabang hingga Merauke, dari Miangas sampai pulau Rote.

Bahkan perlu diingat. Dalam setiap forum internasional, yang dihadiri oleh para pemimpin negara dari berbagai belahan dunia, banyak kepala negara, termasuk Presiden Jokowi misalnya, yang menggunakan bahasa Indonesia.

Apakah di dalam forum internasional tersebut seluruh audiens -nya mengerti kata-kata yang disampaikan Jokowi dalam bahasa Indonesia? Tentu saja tidak. Penyelenggara sudah menyediakan tenaga penterjemah untuk setiap audiens-nya dalam bahasa masing-masing, tentu saja.

Jadi kenapa tidak di Senayan pun disediakan tenaga penterjemah bahasa dari berbagai daerah misalnya, supaya seorang Arteria Dahlan tidak naik darah? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan