Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Maung Siliwangi, Legenda Sunda yang Mendunia

10 Juni 2020   11:44 Diperbarui: 10 Juni 2020   12:01 292 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Maung Siliwangi, Legenda Sunda yang Mendunia
Lukisan Prabu Siliwangi (Sumber:suryagrageonline.com)

Maung, adalah bahasa Sunda yang artinya harimau.  Binatang buas yang dijuluki Raja Hutan ini, selama ini identik dengan kehidupan urang Sunda. 

Di tatar Sunda banyak nama tempat yang diberi nama dengan kata binatang tersebut. Seperti Cimacan, Cimaung, Leuwi Maung, bahkan dalam seni budaya pencak silat dikenal juga dengan jurus Pamacan, dan Cakar maung. 

Masyarakat pun tak asing lagi dengan nama dan lambang Komando Daerah Militer (Kodam) III TNI AD yang berkedudukan di wilayah provinsi Jawa barat, selain karena lambangnya adalah kepala maung (Harimau), dan memakai nama Siliwangi. Sehingga tak syak lagi, Kodam III ini lebih dikenal dengan sebutan Kodam III Siliwangi, dan begitu akrab di telinga rakyat banyak. 

Kiprah pasukan TNI AD dari Kodam Siliwangi, dikenal seiring dengan berdirinya Republik Indonesia ini. Sewaktu Ibukota Indonesia pindah dari Jakarta ke Yogyakarta, pasukan Siliwangi yang saat itu masih berbentuk Divisi ikut hijrah dari markasnya di Jawa barat ke Yogyakarta.

Kemudian tatkala meletus pemberontakan PKI di Madiun pada tahun 1948, pasukan divisi Siliwangi pun memiliki andil cukup besar dalam memadamkan gangguan keamanan yang dipimpin oleh Muso, Amir Syaripudin, dan kawan-kawannya itu. Demikian juga saat terjadinya pemberontakan DI/TII pimpinan Kahar Muzzakar di Sulawesi Selatan, pasukan Siliwangi juga yang berhasil menangkap pimpinan pemberontakan tesebut. Terlebih lagi saat memadamkan pemberontakan DI/TII di Jawa barat yang dipimpin SM Karto Soewirjo, Siliwangi semakin membumi di tatar Pasundan.

Ternyata keharuman nama pasukan Siliwangi tidak hanya di dalam negeri saja. Seiring dengan politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif, negara kita seringkali mengirimkan misi pasukan perdamaian ke berbagai negara yang sedang dilanda peperangan di bawah bendera PBB. Pada tahun 1960, pasukan perdamaian Indonesia yang diberi nama Kontingen Garuda (Konga) yang berasal dari Kodam Siliwangi yang dipimpin oleh Letkol Solichin GP ikut menjaga perdamaian di negara Kongo, Afrika. Sehingga dalam kegiatan misi perdamaian itu juga nama Siliwangi dikenal di dunia. 

 Demikian juga dengan julukan klub sepakbola Persib, urang Bandung menyebutnya Maung Bandung (Harimau Bandung). Lantaran kemungkinan besar, salah satu alasannya,  kesebelasan sepakbola kebanggaan warga Jawa barat itu pernah begitu lama menggunakan homebase-nya di stadion Gelora Siliwangi yang terletak di kota Bandung. 

Akan tetapi  mengapa maung (harimau) dan Siliwangi ini begitu kental dengan kehidupan urang Sunda?

Ternyata hal tersebut tidak bisa dilepaskan dari kisah seorang raja dari kerajaan Pajajaran yang bernama Prabu Dewantaprana Sri Baduga Maharaja, atawa dikenal juga dengan nama Prabu Jayadewata, dan disebut pula sebagai Prabu Siliwangi. 

Sebagaimana yang tercatat dalam prasasti Batutulis, Prabu Siliwangi adalah putra dari Prabu Dewa Niskala, atau disebut juga Prabu Ningrat Kancana, putra dari raja Sunda Galuh yang terletak di Kawali, Ciamis, yakni Prabu Niskala Wastu Kancana, yang tercatat merupakan keturunan terahir dari Raja Linggabuana yang tewas dalam palagan Bubat akibat penolakan perkawinan putrinya Dyah Ayu Pitaloka Citraresmi dengan Hayam Wuruk dari kerajaan Majapahit, lantaran di belakangnya ternyata terdapat intrik politik Gajah Mada.

Berdasarkan sejarah, ibu kota kerajaan Pajajaran terletak di wilayah Bogor. Akan tetapi sebagaimana asal-usul rundayan (asal-usul keturunan)Prabu Siliwangi memiliki leluhur yang berasal dari kerajaan Sunda Galuh, maka kerajaan Pajajaran pun sebenarnya adalah merupakan penerus dari kerajaan Sunda Galuh yang sudah berdiri sebelumnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN