Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Dari Arsip 2014, Tercatat Nama Din Syamsudin Masuk Daftar Teroris(?)

2 Juni 2020   23:05 Diperbarui: 2 Juni 2020   23:27 3121 19 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dari Arsip 2014, Tercatat Nama Din Syamsudin Masuk Daftar Teroris(?)
Sumber: Tribunnews.com

Ketua dewan pembina majelis ulama Indonesia (MUI), DR Din Syamsudin,  suatu ketika pernah diberitakan oleh sebuah media online berbahasa Arab, Almashhad-Alyemeni, termasuk dalam daftar teroris dan tokoh-tokoh yang terkait erat dengan gerakan Islamic State Iraq and Syiria (ISIS). 

Dari 119 nama yang dirilis, mantan ketua umum PP Muhammadiyah itu berada di peringkat 101. 

Menurut situs tersebut, data yang diperoleh dari Kementerian Luar Negeri AS, selain nama Din Syamsuddin, ada lima lainnya yang disebut berkewarganegaraan ataupun berdomisili di Indonesia.

Mereka adalah Nahdi Saleh Zaki (pengkhotbah), Brigadir Kesabaran (Ketua Dewan Ulama Indonesia), Shahura Mohammed (pengkhotbah), Mohammed Zaitun (Presiden Persatuan Masyarakat Islam) dan Salim Sagaf Jaffery yang kemudian diidentifikasi sebagai Salim Jufri Assegaf.

Sejauh ini, belum ada rincian mengenai identitas sosok selain Din dan Salim Assegaf. Di daftar itu juga disebutkan, Arab Saudi 'menyumbang' terbanyak dari 119 nama itu, yakni dengan 28 orang, disusul Irak 12 orang.

Menanggapi pemberitaan tersebut, saat itu, Din Syamsuddin sendiri mengaku tidak kaget dengan daftar tersebut. "Tidak ada respon, saya juga tidak kaget. Itu berita lucu, iseng, ngawaur dan gila," kata Din Syamsuddin.

Bahkan berita yang diturunkan pada 3/12/2014 itu sama sekali tidak ditanggapi dengan serius oleh yang bersangkutan. Baik dengan melakukan klarifikasi, maupun somasi misalnya, terhadap media yang menyebar-luaskannya.

Sehingga sampai sekarang publik pun hanya bisa menduga-duga, tentu saja. Apakah diamnya Din terkait "rumor" tersebut lantaran dianggap hanya sekedar rumor belaka, atau karena  memang secara diam-diam ada pembenaran dalam hatinya.

Entahlah. 

Hanya saja jika memperhatikan sepak-terjangnya belakangan ini. Terutama sejak ditunjuk sebagai utusan khusus Presiden untuk dialog dan kerjasama antaragama dan peradaban, disusul kemudian dengan munculnya rumor, bahwa yang bersangkutan akan didaulat menjadi calon wakil presiden (cawapres) oleh Jokowi, tapi ternyata kemudian hanyalah sebatas rumor belaka, dan kenyataannya Jokowi malah menggandeng KH Ma'ruf Amin, sehingga mungkin saja Din pun merasa kena "prank" seperti kelompok transpuan yang  dibohongi youtuber FP beberapa waktu lalu.

Sehingga karena itu pula, publik pun menganggap suatu hal yang tak aneh lagi bila melihat seorang politikus seperti halnya Din Syamsudin yang merasa kecewa dan sakit hati karena tidak kebagian jatah kursi kekuasaan, sudah dipastikan bakal bertingkah sok jadi oposisi, nyinyir ke sana dan ke sini. Dan dalam penglihatannya segala yang dilakukan pemerintah, tak satupun ada yang benar, pokoknya salah dan keliru saja semuanya juga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN