Mohon tunggu...
Arimbi Haryas Prabawanti
Arimbi Haryas Prabawanti Mohon Tunggu... Jurnalis - Behind Arimbihp Photo and Craft

Half Photographer, half a Journalist KG Media.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Artikel Utama

Menabung Kenangan Pasar Rakyat di Celengan Widadi

26 Mei 2022   13:18 Diperbarui: 27 Mei 2022   05:56 119 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Suasana jual beli celengan di Pasar Rakyat | Dokumentasi pribadi

Surakarta - Barisan remaja tanggung dengan gadget kekiniannya nampak berlalu-lalang, ada pula yang terlihat sibuk berswafoto bersama kawan sepermainan. 

Tak jauh dari tempat mereka berdiri, ratusan gerabah warna-warni berbaris rapi, sebagian berbentuk hewan mulai singa hingga sapi, sementara yang lain berbentuk kartun masa kini.

Masih dalam kerumunan yang sama, pusaran roda dan berbagai wahana juga menjadi perhatian para manusia yang hari itu berada di sana.

Rasanya sudah lama, sejak pandemi melanda semua negara, keramaian Pasar Rakyat serupa hampir hilang ditelan berbagai larangan yang mengatasnamakan protokol kesehatan.

Meski kini bervakansi seolah hanya menjadi bagian kecil dari pelengkap instastori, kembalinya riuh Pasar Rakyat di Solo menjadi salah satu hal yang patut disyukuri.

Pasalnya, ramainya Pasar Rakyat dan kedatangan para pembeli adalah salah satu hal yang dinanti-nanti bagi Widadi (63), seorang penjual gerabah dan mainan dari Wonogiri.

Gubug bambu tempatnya bernaung sore itu mulai banyak didatangi, singa, sapi dan kodok bertenaga koin satu persatu, perlahan tapi pasti mulai diadopsi.

Sebagian pembeli lainnya memilih aneka truk, mobil hingga pickup mini berbahan besi.

Harga yang ditawarkan untuk mengadopsi replika hewan bertenaga koin alias celengan gerabah itu pun cukup bervariasi, mulai dari Rp 10.000 untuk yang paling kecil hingga Rp 100.000 untuk ukuran paling besar.

Sedangkan untuk roda-roda besi mini, Widadi membanderol harga mulai dari Rp 15.000 higga Rp 75.000.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan