Mohon tunggu...
Arief Budimanw
Arief Budimanw Mohon Tunggu... surveyor

rumah di jakarta..

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

De Glodok Affaire 2, Kisah Nyata Nasib Orang Indo-Eropa di Dalam Penjara Glodok

18 Juni 2020   00:13 Diperbarui: 18 Juni 2020   00:15 120 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
De Glodok Affaire 2, Kisah Nyata Nasib Orang Indo-Eropa di Dalam Penjara Glodok
Sketsa suasana di dalam penjara Glodok, foto milik javapost.nl

Didalam penjara  Glodok

Penjara Glodok  berdinding  bata dengan sejumlah barak. Barak-barak ini diatur di sekitar halaman dengan sebuah sumur di tengahnya.  Beberapa sel  berukuran kecil, ada sepuluh kamar yang lebih besar, masing-masing menampung sekitar lima puluh interniran.

Seorang mandor dan asisten mandor  dipilih di setiap  selnya sebagai  yang  tanggung jawab,  mereka diberi sedikit  kebebasan berbicara  dan lebih banyak makanan. Mandor laki-laki dari termasuk J.Ph. Bastiaans, F.C. Marks (yang menjadi koki setelah beberapa minggu), E. Soute, C. Stoop, E. Boekholt dan J. Smits.

Kepala penjara, Koyama Yoshizo, memperlakukan para  tahanan  itu sebagai narapidana, dia diangkat pada Januari 1945. Ketika dia menyatakan bahwa dia tidak setuju dengan ini, dia diberitahu bahwa perintah ini tidak dapat diubah, tetapi dia bebas untuk menggunakan pengaruh pribadinya untuk membuat kondisi para indo ditahanan.  Setelah perang, Koyama menyatakan "Bahwa dia tidak tahu bahwa mereka  ini telah dipenjara karena penolakan mereka untuk bergabung dengan gerakan Dahler, dan hanya diberi tahu bahwa mereka dipenjara karena alasan keamanan."

Dewan Bela Diri Temporaire menyimpulkan pada tahun 1947 bahwa Koyama benar-benar bekerja untuk memperbaiki kondisi kehidupan para indo. Karena itu ia dibebaskan dari tuduhan terhadapnya. Putusan yang sama diucapkan dalam kasus yang melibatkan Kepala Warder Bahadar Singh.

Sayangnya, tidak ada lagi yang baik untuk dikatakan tentang staf penjara. Sebagian besar sipir adalah orang Indonesia dengan pikiran nasionalis, yang rutin memukul dan mencambuk mereka .

Nutrisi penjara yang  buruk menyebabkan angka  kematian  tinggi, terutama karena kebersihan yang buruk dan perawatan medis yang tidak memadai. Tahanan indo banyak  menderita  kelaparan, disentri, dll. Di mana dokter penjara, mengirim pasien ke rumah sakit Ciipinang sering  terlambat. Sekitar lima orang meninggal di penjara dan  70 tahanan lainnya dirawat di rumah sakit.

Untuk  para interniran dari luar Jakarta "ditinggalkan sendirian" di penjara, merek tidak pernah diintrogasi lagi.  Namun, yang dari Jakarta  dilakukan interogasi ulang  sebagai  upaya untuk membuat mereka berubah pikiran. Upaya pertama terjadi sekitar sebulan setelah  masuk glodok. Interogasi dilakukan oleh PID,   terkadang  orang Jepang hadir mengawasi.

 J.H. Bosman: "Pohan bertanya kepada saya apa yang akan saya lakukan jika orang Amerika datang ke sini, apakah saya akan mengangkat senjata. Saya mengatakan itu tergantung karena saya bukan seorang prajurit. Dia kemudian berkata jujur, saya tidak akan sampai di sana dengan kebohongan, karena Nippon dan PID akan menyelidiki semuanya. Dia kemudian bertanya bagaimana suasana hati di antara kami di penjara. Suasana itu biasa, normal, kataku. Dia meminta saya untuk menjadi seorang prajurit untuk Nippon. Saya menolak. "

Seorang interniran lain, A. Souman: "Pohan bertanya kepada kami apakah kamu sudah sadar, dan akan member kami  kesempatan untuk dibebaskan, jika kami  bekerja sama. Saat itu tiga minggu setelah penahanan, banyak anak laki-laki kemudian menyerah dan berjanji. Namun, tidak semuanya dibebaskan. Pada 10 Maret, 18 dibebaskan.  Namun, Schmidgall menyatakan bahwa anak-anak lelaki itu telah dipilih secara acak untuk dibebaskan .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN