Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mereka Tak Mau Menyerah pada Keadaan

21 Mei 2022   14:03 Diperbarui: 26 Mei 2022   13:20 766 45 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Adalah Suparman, sebut saja demikian, seorang petani kecil di Sumber Wuluh yang lahannya ditanami tebu dan kelapa. Lahannya yang tak begitu luas tak bisa memenuhi kebutuhan keluarga. Ia pun bekerja sebagai pencari pasir dan batu di Curah Kobokan

Bersama empat orang temannya setiap hari bisa mendapat satu truk pasir hitam yang dihargai 450 ribu rupiah oleh pedagang pasir. Jerih payah sebesar ini dibagi lima orang maka masing-masing mendapat 90 ribu. 

Dokumen pribadi.              
            googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-712092287234656005-411');});
Dokumen pribadi. googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-712092287234656005-411');});

Demi mengepulnya dapur. | Dokumen pribadi 
Demi mengepulnya dapur. | Dokumen pribadi 

Pemecah batu sedang beraksi. | Dokumen pribadi 
Pemecah batu sedang beraksi. | Dokumen pribadi 

Sayang sekali, saat erupsi Gunung Semeru pada 4 Desember 2021 material vulkanik telah menimbun ladangnya dan menghanyutkan truk juragannya saat sedang diisi pasir. Suparman pun kehilangan kebun dan pelanggan setia yang membeli pasirnya.

Sedang truk-truk lain yang jumlahnya puluhan sudah mempunyai buruh gali pasir dan batu sendiri-sendiri. Kecuali jika para penggali sedang ada pekerjaan lain maka pemilik truk akan memakai buruh gali lainnya. 

Kini Suparman yang tidak mungkin bertani lagi bersama temannya berganti profesi 9sebagai pemecah batu. Tempatnya pun tetap sama, yakni di Curah Kobokan. Sebuah pekerjaan yang lebih berat dan beresiko tinggi. 

(Baca juga: Mereka Tak Mau Menyerah pada Keadaan (2))

Estafet memasukkan batu. | Dokumen pribadi 
Estafet memasukkan batu. | Dokumen pribadi 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan