Mohon tunggu...
Maria Margaretha
Maria Margaretha Mohon Tunggu... Guru SD. Blogger.

Teaching 1...2...3. Knowledge is a power. Long Life Learner

Selanjutnya

Tutup

Film

Serius Nest, Hantu Bisa Nulis? (Bukan Review)

9 Juni 2019   04:07 Diperbarui: 9 Juni 2019   04:26 0 0 0 Mohon Tunggu...
Serius Nest, Hantu Bisa Nulis? (Bukan Review)
img-20190609-042438-5cfc27fc3ba7f7055971e5c6.jpg

Hai, 

Selamat subuh 

Tulisan ini bukan review. Cuma curhat habis nonton film si Ernest. Pada tahu kan Ernest Prakasa yang bikin film Ngenest, Cek Toko Sebelah dan Susah Sinyal? 

Nah, lebaran pas, aku tuh nonton film Ghost Writer. Nontonnya di Grand Paragon Mall. Lumayan penuh sih studionya. 

Jujur nih, dengan sejarah Ernest main film atau buat film itu selalu lucu walaupun kadang ya adalah di sana sini ngga sesuai, tapi masih layak tonton banget lah film Ernest ini. Kali ini aku beneran bete banget nontonnya. 

Bener sih, emang salah aku juga nonton ngga pakai lihat sinopsis atau cek genre, tapi ya ngga gini juga betenya. Jadi, film ini tuh ternyata horor... Hantu hantu gitu. Ya ampun... Kecele banget deh. 

Mana nontonnya sendiri gitu. Berasa mati gaya banget dah. Mau kabur dari bioskop ngga berani keluar. Dalam bioskop pasang headset juga. Pokoknya ngga asyik deh nontonnya. Sound seremnya itu lho bikin jantungan. Ampun deh Nest... 

Ekspektasi aku baca judul itu ya penulis bayangan gitu. Bukan hantunya nulis beneran. Jadi walaupun sebenarnya ceritanya masih bagus, jujur aku bete abis. 

Sebenarnya aku tetap suka pesan moralnya, yang drama drama gimana gitu karena tokoh hantu ini memang kejadiannya terus ngga jadi hantu lagi. Aku suka endingnya. Tapi dari awal sampai mau terakhir itu jantungan. 

Ini sinopsisnya, 

Jadi, Ghost Writer ini mengisahkan tentang sebuah buku diary tua berisi rahasia kelam yang menyayat hati. Bagi Galih (Ge Pamungkas), buku ini adalah sebuah pembelaan terhadap prasangka salah kedua orang tuanya. Bagi Naya (Tatjana Saphira), buku ini adalah materi brilian untuk novel terbarunya setelah 3 tahun kering ide. Maka sebuah kerjasama beda alam pun dimulai. 

Bisa membayangkan kerja sama beda alam itu kayak apa? Galih itu siapa? Iya kukasih tahu ya, Galih itu hantunya. Ernest jadi siapa? Jadi Editor yang namanya Alvin. 

Jujur ya, kalau penggemar horor sih, nonton begini mah belum horor juga mungkin. Ada sih lucu-lucu nya. Ada drama-drama nya. Aku aja yang lebay mungkin. 

Aku suka dengan persahabatan yang muncul dalam film ini, adiknya Naya sama teman sekelasnya. Menurut aku, pacarannya Vino sama Naya juga menarik. 

Tapi, kalau menurut aku sih, ini film Ernest yang paling enggak banget. Aku ngga dapat feelnya. Sayang banget. Oke, memang film kayak begini laris di Indonesia. Cuma nanggung juga horrornya. Seriusan, hantunya nulis?

Bagaimanapun ngga puasnya, tetap deh, aku bakal nunggu film Ernest Prakasa berikutnya. Jangan horor lagi yaaaa. 

Selamat Nonton Film Indonesia 

Maria