Mohon tunggu...
Mohamad Ansori
Mohamad Ansori Mohon Tunggu... Guru - Pembelajar

Salah satu cara mendekat pada Allah Swt adalah mentaati perintahNya tanpa bertanya mengapa harus melakukannya.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tujuh Belasan di Rumah Saja

15 Agustus 2021   10:52 Diperbarui: 15 Agustus 2021   12:28 118 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tujuh Belasan di Rumah Saja
hut-ri-6118a61031a2874aea48fe42.jpg

Peringatan HUT RI ke 76 ini terpaksa kita masih harus bergelut dengan Pandemi Covid 19 yang belum juga teratasi.  Pilihan terbaik adalah tetap menjalankan semua aktivitas di rumah saja. 

Peringatan HUT RI di tingkat pusat pun dipastikan dengan peserta yang terbatas, demi mencegah paparan Covid 19. Bagaimana dengan kita? Bagaimana dengan kebiasaan-kebiasaan kita yang memperingati "tujuh belasan" itu dengan ramai-ramai bersama teman dan masyarakat disekitar kita?

Substansi Memperingati HUT RI

Inti peringatan HUT RI sebenarnya adalah mengingatkan kembali kita pada perjuangan para pahlawan dalam merebut kemerdekaan. Dengan mengingat sejarah perjuangan itu, kita bisa menghargai, menghormati, dan meneruskan perjuangan para pahlawan. 

Sehingga substansinya bukan saja ramai-ramai, karnaval, pentas musik, pentas seni, dan sebagainya. Selama ini kita melakukan hal itu sebagai media mengingat kembali sejarah perjuangan bangsa.

Mengingat adalah tahap awal sebelum kita dapat menghargai perjuangan bangsa. Mengingat dapat kita lakukan dengan menceritakan kembali sejarah perjuangan itu. Membaca, melihat, mendengarkan, bahkan bermain peran fragmen perjuangan bangsa dimaksudkan agar kita mengingat apa yang pernah dilakukan oleh para pahlawan. 

Targetnya adalah bagaimana kita dapat merasakan apa yang terjadi kala itu. Bagaimana peluru berdesingan, bom-bom meledak disekitar kita, jerit kesakitan, tangisan para wanita dan anak-anak yang meratapi suami dan ayah mereka yang bersimbah darah, semuanya diungkap kembali dalam rangka mengingatkan kita akan situasi perjuangan pada masa itu. 

Hal itu akan membuat kita mengerti betapa kemerdekaan ini diperjuangkan dengan pertaruhan darah dan nyawa.

Setelah mengingat, tentunya kita harus menghargai. Banyak darah dan nyawa yang melayang demi kemerdekaan yang kita rasakan pada saat ini. Perjuangan merebut kemerdekaan bukan perkara main-main. Pertaruhan nyawa adalah pertaruhan terakhir yang bisa kita berikan. Nyawa adalah satu-satunya yang kita miliki. Itu pun telah diberikan. Apalagi yang bisa diberikan lebih dari itu?

 "Penikmat" kemerdekaan harusnya menghargai dengan sangat hal ini. Perjuangan yang telah dilakukan oleh para pahlawan sangat tidak pantas diabaikan, apalagi dikhianati. Melupakan apalagi mengabaikan perjuangan kemerdekaan cukup membuat generasi "berdosa" pada para pendahulu. Sehingga, pengkhianatan terhadap perjuangan kemerdekaan tentu harus mendapatkan status "dosa besar" terhadap bangsa dan negara.

Setelah menghargai, kita memiliki kewajiban menuruskan perjuangan para pahlawan. Perjuangan kemerdekaan sebagai negara memang sudah kita capai 76 tahun yang lalu. Tapi kemerdekaan bukan tujuan, tapi alat untuk mencapai tujuan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan