Mohon tunggu...
Ano suparno
Ano suparno Mohon Tunggu... Penulis Jalanan

FREELANCER Pernah di Trans TV sebagai Reporter dan Kameraman lalu kepala biro. Sebelumnya tercatat sebagai Stringer BBC siaran Indonesia dan secara bersamaan tercatat bekerja News di Smart FM Makassar. Usai di Trans, saya kelolah TV Lokal dan sekarang Konsultan Media

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

PSM, Gak Ada Loe, Gak Rame

23 April 2021   14:06 Diperbarui: 23 April 2021   14:08 279 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
PSM, Gak Ada Loe, Gak Rame
Logo PSM dari masa ke masa. Sumber foto: sport Sindo 

Seandainya PSM tak menjadi bagian dalam perhelatan Piala Menpora 2021 saya tak dapat membayangkan, betapa garingnya kompetisi itu. Hadir Persija, Persebaya dan Persib Bandung namun tak muncul PSM di papan skor?

Andai saja itu terjadi, maka dapat dipastikan  pra musim tak seramai apa yang kita rasakan suasananya sekarang ini, tak seheroik suatu perhelatan sepak bola. Sebab PSM itu adalah roh sepak bolanya Indonesia. Gimana bisa?

"Apresiasi PSM mengandalkan pemain lokal" tulis Basyamuhammad,pada kolom komentar akun @pengamatsepakbola. 

Tentang Hilmansyah yang menjadi bintang pada Piala Menpora atau local pride, menurut saya Ini hanyalah gimik  kecil dari cerita tentang PSM yang berlaga pada Piala Menpora dibanding sejuta makna atas keikutsertaan Pasukan Juku Eja, julukan PSM.  

Pengalaman saya ketika menjadi bagian saat PSM lakoni Indonesia Priemer League  (IPL), sangat merasakan betapa PSM begitu  penting bagi Indonesia dalam percaturan sepak bola. Penggagas IPL, Arifin Panigoro mewanti wanti, bahwa apapun caranya, PSM wajib ikut serta dalam kompetisi  IPL, sebagai bagian reformasi dalam tubuh PSSI kala itu.  Betapa pentingnya PSM hadir dalam percaturan sepak bola tanah air.

Maka saat itu mulailah dualisme liga dalam tubuh PSSI, liga yang menuju pengelolaan club secara profesional tanpa menggunakan dana APBD berlaga dalam IPL. 

Pemain asing berlabel Marque Player hadir di lapangan hijau, termasuk lapangan stadion Mattoanging Makassar. Wasit wasit asing ikut memimpin laga IPL.

Tujuan utama hanya satu, menghadirkan liga profesional di Indonesia tanpa menggunakan dana APBD. Maka mulai misi itu berjalan, dan PSM hadir dalam perjalanan itu. 

Sejumlah klub dihukum  oleh PSSI  harus ke kasta 2 sebab ikut IPL tetapi PSM tetap pada level utama.  Akhirnya reformasi di tubuh PSSI bergerak, termasuk liga. Beberapa klub digodok ulang termasuk yang berlaga di IPL dan dualisme klub. 

Tetapi PSSI hasil reformasi, tak menyentuh PSM, bahwa klub ini harus hadir di kompetisi utama yakni Liga1. Tak ada cerita lain, PSM wajib hukumnya berlaga di Liga Utama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN