Mohon tunggu...
Annie Nugraha
Annie Nugraha Mohon Tunggu... Seniman - Crafter, Blogger, Photography Enthusiast

Seorang istri dan ibu dari 2 orang anak. Menyukai dunia handmade craft khususnya wire jewelry (perhiasan kawat), senang menulis lewat blog www.annienugraha.com dan seorang penggemar photography

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Revitalisasi Puta Dino, Tenun Tidore yang Sudah Punah

11 Mei 2021   05:02 Diperbarui: 11 Mei 2021   05:12 238 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Revitalisasi Puta Dino, Tenun Tidore yang Sudah Punah
Berbagai motif PUTA DINO | Foto : IG @putadinokayangan

Buku Revitalisasi PUTA DINO | Tenun Tidore yang Telah Punah
Buku Revitalisasi PUTA DINO | Tenun Tidore yang Telah Punah
PUTA DINO dengan motif JODATI (bagian tengah) dan MARASANTE (bagian luar)
PUTA DINO dengan motif JODATI (bagian tengah) dan MARASANTE (bagian luar)

Puta Dino adalah kain tenun tidore.  Apakah Puta Dino hanya sekedar nama yang berarti kain tenun, ataukah nama kain khas tidore, sebagai karya budaya yang merefleksikan estetika, filosofi, dan sejarah masyarakat tidore?

SEKAPUR SIRIH

Memiliki dan membaca buku ini bagai kembali belajar sejarah tentang Tidore.  Meski konsentrasi utamanya adalah mengurai cerita tentang tenun Tidore yang hampir punah, buku ini mengajarkan dan mengajak kita mengikuti uraian sejarah dalam berbagai sisi.   Khususnya sejarah di dunia wastra yang sempat punah lalu diangkat kembali sebagai bagian dari jejak sejarah tenun Tidore.

Buku yang adalah juga sebuah karya ilmiah ini dipersembahkan oleh 3 penulis (Dr. Ade Sholihat, S.S, M.A, Dwi Woro Retno Mastuti, M. Hum, dan Dr. Ari Anggari Harapan, M. Hum) dengan support luar biasa dari Rumah Cinwa (Cinta Wayang) dan tentu saja Universitas Indonesia dimana ke-3 wanita tangguh ini berkarya setiap harinya.

Dalam pemaparannya setiap pembaca diajak untuk berpikir secara berjenjang, satu demi satu, hingga mencapai satu titik kulminasi pemahaman yang sama dengan Tim Penulis.  Mulai dari kisah masa lampau, pengungkapan dan pembuktian keberadaan tenun itu sendiri, proses revitalisasi, hingga kondisi yang ada saat ini.  Semua terurai lengkap dan lugas diuraikan melalui 5 Bab dengan rincian sebagai berikut:

Bab 1.  Pendahuluan.  Mengantarkan pembaca untuk memahami tema dan latar belakang permasalahan yang diangkat pada tulisan.

Bab 2.  Tenun dan Wastra Nusantara.  Memaparkan tenun sebagai salah satu wastra yang dikembangkan oleh masyarakat Indonesia dan dunia sejak masa lampau.  Bab kedua ini juga bertujuan untuk menjawab pertanyaan apakah memang ada kebudayaan menenun di masyarakat Tidore pada masa lampau.

Bab 3.  Menelusuri Jejak Puta Dino.   Bab ini mencakup paparan perjalanan Tim Penulis dalam menelusuri jejak Puta Dino.  Dijelaskan juga tempat-tempat yang dikunjungi dari sisi sejarah dan kondisinya pada saat ini.

Bab 4.  Pencarian Identitas.   Merangkai cerita tentang upaya dari Ibu Anita Gathmir, seorang diaspora Tidore, dalam menggerakkan ngofa tidore (anak-anak Tidore) untuk menghidupkan kembali budaya menenun di Tidore dalam perspektif globalisasi.

Bab 5.  Penutup. Meliputi resume/rangkuman dan paparan tentang keberlanjutan kegiatan menenun di Tidore saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan