Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Para Pemimpin Polisario Mencuri Bantuan Kemanusiaan yang Diitujukan untuk Pengungsi Sahrawi: Kata OLAF, Para Aktivis

17 Februari 2021   07:39 Diperbarui: 17 Februari 2021   07:53 256 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Para Pemimpin Polisario Mencuri Bantuan Kemanusiaan yang Diitujukan untuk Pengungsi Sahrawi: Kata OLAF, Para Aktivis
Kamp-kamp pengungsi Sahrawi di kota Tindouf, Aljazair. | Sumber: www.moroccoworldnews.com

Oleh Veeramalla Anjaiah

Front Polisario, sebuah gerakan separatis sayap kiri bersenjata yang berbasis di Aljazair, selalu mengatakan bahwa Front Polisario merupakan sebuah gerakan pembebasan dan perjuangan kebebasan, demokrasi dan hak-hak orang Sahrawi. Mereka memiliki pemerintahan yang diasingkan, yang dikendalikan oleh Aljazair, di kamp-kamp pengungsi Sahrawi di Tindouf, Aljazair.

Mayoritas orang Sahrawi hidup bahagia dan damai di Sahara Maroko. Hanya beberapa ribu orang, yang secara paksa dibawa oleh Polisario pada tahun 1970-an ke Tindouf sebagai pengungsi. Setelah lebih dari empat dekade, para pengungsi tetap menjadi pengungsi. Polisario dan Aljazair menjadikan para pengungsi ini sebagai tahanan virtual dan mereka tidak diizinkan untuk meninggalkan kamp pengungsi.

Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak pengungsi Sahrawi yang tinggal di kamp-kamp Tindouf. Pendaftaran resmi pengungsi Sahrawi di kamp-kamp Tindouf tidak pernah dilakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasi lain. Negara tuan rumah Aljazair dan Polisario tidak pernah mengizinkan PBB untuk melakukan sensus atau pendaftaran meskipun ada permintaan resmi. Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) telah mengajukan permintaan untuk sensus pengungsi di Tindouf pada tahun 1977, 2003, 2005 dan 2015.

Mengapa Aljazair dan Polisario takut terhadap sensus pengungsi oleh PBB? Sebaliknya, Polisario memberikan angka pengungsi sekitar 155,000 untuk 170,000 di Tindouf. Organisasi bantuan independen dan pengamat netral memperkirakan bahwa mungkin ada 70,000-90,000 pengungsi Sahrawi. Maroko bahkan memperkirakan mungkin ada lebih dari 50,000 pengungsi Sahrawi di kamp-kamp Tindouf.

Alasan utama untuk tidak mengizinkan sensus dan menggembungkan jumlah total pengungsi adalah untuk mendapatkan lebih banyak bantuan dan makanan internasional dari PBB, Uni Eropa (UE) dan donor internasional lainnya. Hampir semua pengungsi Sahrawi yang tinggal di Tindouf sangat bergantung pada bantuan internasional.

Meski mendapat bantuan internasional, menurut PBB, 40 persen anak menderita kekurangan zat besi dan 10 persen anak di bawah usia lima tahun menderita kekurangan gizi akut. Tiga puluh dua persen menderita kekurangan gizi kronis. Masyarakat tinggal di tenda dan mereka tidak memiliki akses air bersih serta sanitasi. Mereka tinggal dalam kondisi yang tidak manusiawi. Pandemi COVID-19 telah membawa lebih banyak penderitaan bagi orang-orang malang ini karena banyak orang kehilangan pekerjaan sehari-hari akibat lockdown.

Komisi Eropa memberikan sejumlah 10 juta euro setiap tahun kepada orang-orang Sahrawi sebagai bantuan kemanusiaan selain bantuan dari UNHCR, Program Pangan Dunia dan negara lain. Pada tahun 2019, Amerika Serikat sendiri menyumbangkan AS$9 juta kepada pengungsi Sahrawi sebagai bantuan kemanusiaan. Kemana perginya uang dan bantuan ini?

Menurut aktivis dan organisasi non pemerintah, Polisario telah menggelapkan lebih dari 100 juta euro selama 10 tahun terakhir. Mantan anggota Polisario menyatakan bahwa sebagian besar uang yang digelapkan masuk ke kantong pimpinan-pimpinan Polisario dan digunakan untuk pembelian senjata.

The EUToday, sebuah situs media yang berbasis di London, baru-baru ini berbicara dengan Mohamed Cherif Larossi Ahmed Salem, mantan aktivis Polisario dan aktivis hak asasi manusia yang berpengalaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN