Mohon tunggu...
Anis Hidayatie
Anis Hidayatie Mohon Tunggu... Penulis, guru

Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. Cinta adalah muasal segalanya. Mari tebar cinta dengan kata-kata.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Selayar Impian

12 Juli 2019   12:35 Diperbarui: 12 Juli 2019   13:53 0 42 22 Mohon Tunggu...
Selayar Impian
Anis Hidayatie/ Ikhlas Julak Anum (doc.pri )

Serpihan rupa tampan nan berlalu melenggang, terus saja membayang. Legam mahkota, ditingkah tatap teduh penuh pesona, buat mata ini tertawan, enggan pejam.

Kau pujangga, lelaki berwajah diksi, selayang pandang menghipnotis hati, semerah saga rasaku kini, perlahan membentuk namamu di patahan-patahan angan
 
Secawan harapan kausuguhkan, menjamuku dengan anggur kenikmatan, piala-piala kau isi penuh dengan kisah di masa depan, hingga aku mereguknya, tanpa sungkan

Labirinku runtuh sudah, aku menyerah, entah,  akankah bahagia menari bersamaku? Atau kaca di pelupukku yang menipu?

Hanya kabut dalam pandangan, satu pun pilihan tak tahu mana yang bisa aku dapat. Menyerah, kalah, pasrah pada naskah original buatan Tuhan.

Lalu, malam lantas meriwayatkan sebuah nalam. Tentang seranting harap yang diam-diam kita dekap. Dan secawan angan yang malu-malu kita telan. Sebagai upaya menjahit cemas dari anak-anak rindu yang akan kita labuhkan bersama selayar impian.

*****"*

Malang, 12/7/2019

Special Thanks to Gibranis, Ridho Rajak, Julak Anum. And World Of Literacy Fighter

KONTEN MENARIK LAINNYA
x
12 Juli 2019