Mohon tunggu...
Andri Pratama Saputra
Andri Pratama Saputra Mohon Tunggu... Seorang yang ingin selalu belajar dan saling berbagi pengetahuan

Seorang yang ingin selalu belajar dan saling berbagi pengetahuan #Unila #UI #Dkeu #RI #BudayaReview

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Inner Resurces Approach dalam Mewujudkan Zero Waste City di Indonesia

8 Februari 2021   15:57 Diperbarui: 8 Februari 2021   16:29 169 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inner Resurces Approach dalam Mewujudkan Zero Waste City di Indonesia
Gambar 1. Environment Performance Index 2020 | dokpri

Indonesia merupakan negara dengan kekayaan yang melimpah dari sabang hingga merauke. Kekayaan tersebut meliputi kekayaan sumber daya manusia meliputi kekayaan adat, agama, dan keberagaman serta keberagaman sumber daya alam meliputi kekayaan pulau dan wisata yang Indah. Indonesia memiliki potensi wisata yang handal yang dapat menjadi potensi pemasukan negara.  

Akan tetapi, terdapat tantangan dalam mewujudkan wisata yang andal yaitu faktor kebersihan yang merupakan salah satu tujuh sapta pesona wisata. Adapun tujuh sapta pesona tersebut meliputi aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah, dan kenangan. Tentunya dengan lingkungan yang bersih akan terciptanya kenangan yang indah dan menjadikan pengunjung ingin datang kembali suatu saat.

Masalah kebersihan merupakan isu yang tak kunjung selesai di Indonesia, menurut data resmi yang dirilis oleh https://epi.yale.edu/epi-results/2020/country/idn yang mengukur index lingkungan atau Environment Performance Index (EPI), Indonesa berada di posisi 116 dari 180 negara dalam negara terbersih, berikut datanya:

Dari data di atas, dapat kita ketahui bahwa tingkat kebersihan umum di peringkat 116, kualitas air di posisi 142 dan pengelolaan limbah berada diposisi 148 dari 180 negara, hal tersebut mengindikasikan negara Indonesia masih memiliki pekerjaan rumah dalam pengelolaan sampah dalam meningkatkan kebersihan.

Menjawab tantangan tersebut, pemerintah Indonesia berusaha untuk meningkatkan kebersihan dengan menetapkan 8 Zero Waste City (ZWC) meliputi Denpasar, Surabaya, Gresik, Medan, Kepulauan Seribu, Cimahi, Bandung, dan Kabupaten Bandung. Nantinya 8 kota ini dapat menjadi kota percontohan dalam meningkatkan kebersikan di Indonesia. Lalu bagaimana efektivitas 8 kota tersebut dalam menerapkan ZWC? Meskipun belum lama ditetapkan, tidak ada salahnya untuk melihat perkembangan di kota tersebut? 

Kita ambil contoh misalkan di Surabaya terdapat peningkatan kebersihan dan menyulap wilayah menjadi taman dan ruang terbuka hijau, meskipun terdapat beberapa aspek yang perlu dibenahi yaitu sosialisasi yang tidak merata dan kurangnya aspek pengawasan dalam menjalankan kebijakan sehingga program ZWC seperti berjalan sendiri-sendiri. Sebenarnya konsep ZWC ini memiliki manfaat yang apik ketika semua saling mendukung khususnya partisipasi masyarakat dan menganggap kebersihan bukan hanya tugas pemerintah melainkan tugas dari seluruh warga negara.

Partisipasi masyarakat sangat diperlukan dalam tercapainya tujuan ZWC yaitu menjadi kota percontohan untuk meningkatkan kebersihan di Indonesia. Inner Resources Approach (IRA) dapat digunakan sebagai pendekatan untuk merangsang partisipasi masyarakat dalam ZWC. 

IRA adalah pendekatan yang menekankan pentingnya merangsang masyarakat untuk mampu mengidentifikasi keinginan–keinginan dan kebutuhan–kebutuhannya dan bekerja secara kooperatif dengan pemerintah dan badan–badan lain untuk mencapai kepuasan bagi mereka. Hal ini mendidik masyarakat untuk mengetahui bagaimana pemecahan masalah yang dihadapi dengan menggunakan potensi yang mereka miliki dalam hal ini adalah menjaga lingkungan mereka. Langkah–langkah yang diambil dalam mewujudkan tujuan adalah melalui :

a. Membentuk iklim yang memungkinkan masyarakat berkembang.

    Dua hal yang mendasar dalam membentuk iklim bagi masyarakat adalah dengan:

    1. Menyadarkan masyarakat dan memberikan dorongan/ motivasi untuk berkembang. Proses menyadarkan masyarakat dilakukan dengan mengajak masyarakat untuk mengenal wilayahnya melalui survey dan analisis. Proses ini disebut dengan participatory survey and analysis. Dengan adanya pengenalan ini, masyarakat akan mencintai daerahnya sendiri sehingga akan terpacu untuk menjaga lingkungan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x