Mohon tunggu...
Muhammad Zaenuddin
Muhammad Zaenuddin Mohon Tunggu... Ilustrator - Anak Malas

Penulis paruh waktu, kadang-kadang jadi desainer grafis.

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Kopi Pirak, Sejenak Rehat dari Keramaian Kota

2 November 2021   19:03 Diperbarui: 2 November 2021   19:48 138 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kopi Pirak/dokumentasi pribadi

Bagi kalian yang sedang atau pernah di Jogja, mungkin pernah mendengar kalimat ini "setiap sudut Jogja itu istimewa". Bukan tanpa alasan kalimat tersebut muncul. Jogja memang terkenal memiliki daya tarik, baik berupa kebudayaan hingga pada objek wisatanya. Sehingga tidak heran jika banyak wisatawan yang datang berkunjung dan merasa betah berada di kota Istimewa tersebut.

Tidak ingin terlalu banyak basa basi, di kesempatan ini saya ingin mengulas salah satu destinasi kuliner menarik yang ada di Jogja. Namanya adalah Kopi Pirak, lokasinya berada di desa Sidoluhur, Kecamatan Godean, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Dari pusat kota, kalian perlu menempuh perjalanan kurang lebih setengah jam. Jarak yang tidak begitu dekat, namun juga tidak terlalu jauh. Memang cocok menjadi tempat rehat ketika ingin menghindar sementara dari atmosfer perkotaan. Untuk menuju ke Kopi Pirak ini, bisa menggunakan kendaraan apapun, tapi bukan bus pariwisata loh ya. 

Aksesnya dari kota lancar, parkirannya pun bisa untuk mobil dan motor. Jika tidak punya kendaraan pribadi, misalnya para wisatawan, bisa menggunakan transportasi umum hingga online. Semua bisa dijangkau.

Oke kembali ke warungnya. Meski namanya Kopi Pirak, warung ini tidak sekedar menjual kopi ya. Hanya memang tersedia berbagai varian menu kopi, dengan salah satu menu kopi khasnya yaitu Kopi Pirak yang merupakan kopi dengan paduan rempah Arab. Saya tidak bisa menjelaskan lebih jauh mengenai menu ini, karena memang belum pernah saya coba.

Selain kopi-kopian, salah satu menu andalan yang menjadi favorit para pelanggan adalah sop iga dan nasi goreng cuminya yang maknyus. Jadi, Kopi Pirak ini seperti warung pada umumnya, yang menyediakan berbagai macam makanan dan minuman. 

Berbagai pilihan menu seperti sajian cumi, iga sapi, nasi goreng, penyetan hingga snack ringan. Untuk harganya sendiri, minuman berkisar Rp. 4.000 - Rp. 12.000. Sedangkan makanan mulai dari harga Rp. 8.000 - Rp. 50.000.

Lokasinya yang berada di desa dan bentuknya yang tradisional, tentu tidak hanya menu kuliner umum yang disajikan. Tersedia pula berbagai menu tradisional seperti penyetan, mendoan, bir Jowo, dan berbagai wedangan rempah. Saya sendiri menu favorit ketika berkunjung ke Kopi Pirak ini adalah sop iga dan teh tubruk panas. Teh panasnya spesial menggunakan gula batu.

Apa yang menjadikan tempat makan ini menarik? Tentu yang pertama adalah menu-menu khas yang menjadi jualan utamanya. Selain itu, lokasinya cukup jauh dari keramaian kota. Sehingga sangat cocok bagi kalian yang jenuh dari hingar bingar suasana perkotaan, atau mungkin hanya ingin sekedar melepaskan penat setelah sibuk bekerja.

Tempat ini akan mulai ramai ketika sore hari, setelah jam pulang kerja. Banyak yang mampir untuk rehat sejenak selepas kerja, mahasiswa yang mengerjakan tugas, atau pengunjung yang hanya datang untuk nongkrong. Begitu pula di waktu weekend, seringkali para pengunjung datang dan menikmati sajian bersama keluarga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kuliner Selengkapnya
Lihat Kuliner Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan