Mohon tunggu...
Amri Yasir Mustaqim
Amri Yasir Mustaqim Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Bloger

Saya adalah bloger dengan alamat blog anydirosah.blogspot.com dan ajaranbaik.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Ringkasan Seputar Hukum Puasa 6 Hari di Bulan Syawal

18 Mei 2022   06:50 Diperbarui: 18 Mei 2022   07:53 54 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: pixabay.com (RitaE)

Tulisan ini adalah ringkasan yang berkaitan dengan hukum seputar puasa 6 hari di bulan puasa menurut hukum fiqh. Tujuan ringkasan ini agar para pembaca bisa mendapat informasi ini lebih mudah. Berikut ini ringkasannya:

Bulan syawal adalah bulan yang ada pada penanggalan hijriah setelah bulan ramadhan.

Hukum puasa 6 hari di bbulan syawal itu sunnah. Hal ini dikarenakan adanya ganjaran yang berlaku bagi yang bisa menjalankannya.

Puasa bulan syawal memiliki keutamaan yaitu siapapun yang menjalankannya maka ia akan mendapat pahala seolah berpuasa selama 1 tahun penuh. Hal ini dilandaskan dari hadits Nabi saw. ia bersabda:

من صامَ رمضانَ ثم أتبعَه بستٍّ من شوَّال، فقد صامَ الدَّهرَ كُلَّه؛ رواه مسلم

"Barang siapa yang berpuasa di bulan ramadhan kemudian dia lanjutkan dengan puasa 6 hari pada bulan syawwal maka sesungguhnya dia telah berpuasa selama 1 tahun penuh" (Hr. Muslim)

Kenapa dihitung 1 tahun penuh? Hal ini dikarenakan setiap satu kebaikan maka akan dilipat gandakan menjadi 10 kali lipat. Maka pada puasa bulan ramadhan dihitung 10 bulan dan puasa 6 hari di bulan syawal dihitung 2 bulan.

Hikmah dari puasa 6 hari di bulan syawal adalah untuk menyempurnakan puasa wajib yang ada pada bulan ramadhan. Kedudukan puasa syawal selama 6 hari ini sama seperti kedudukan shalat rawatib yang dilakukan setelah shalat fardhu. Tujuannya untuk menyempurnakan kekurangan-kekurangan yang ada pada ibadah wajib.

Tata cara pelaksanaannya diusahakan segera untuk berpuasa 6 hari setelah selesai bulan ramadhan, sebagai bentuk bersegera dalam amal baik. Namun tidak ada masalah juga kalau mau melakukan puasa di pertengahan atau akhir bulan syawal.

Seseorang yang akan melaksanakan puasa syawal wajib untuk berniat pada malam harinya, bahwa ia akan melksanakan puasa syawal. Hal ini sebagaimana hadits bahwa Rasulullah saw. bersabda:

مَن لم يُبيِّت الصيام من الليل، فلا صيام له، صحيح النسائي

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan