Mohon tunggu...
Amirsyah Oke
Amirsyah Oke Mohon Tunggu... Hobi Nulis

Pemerhati Keuangan negara. Artikel saya adalah pemikiran & pendapat pribadi.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Pengalaman Perjalanan: Sisi Positif Maskapai Grup Lion Air

13 Juni 2019   05:39 Diperbarui: 13 Juni 2019   07:17 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pengalaman Perjalanan: Sisi Positif Maskapai Grup Lion Air
Grup Lion Air (Sumber: airmagz.com)

Banyak yang mengkritik Maskapai Lion Air (Grup) karena merasakan pengalaman yang buruk saat menjadi penumpangnya. Maskapai yang menggunakan logo Singa tersebut seringkali dipelesetkan dengan istilah "Late Is Our Nature" karena seringnya terjadi delay atau keterlambatan pemberangkatan pesawat. Pemberlakuan bagasi tercatat berbayar pun juga mengundang reaksi kontra bahkan hujatan dari beberapa kalangan penumpang. Serta banyak lagi aneka kritikan yang keras hingga pedas.

Namun demikian, suka atau tidak suka, Lion Air tetaplah menjadi maskapai pilihan banyak orang karena memang harganya yang jauh lebih murah dari maskapai lainnya. Termasuk saya adalah salah satu pengguna rutinnya. Harga yang paling murah dibanding maskapai lainnya adalah salah satu faktor utama pertimbangan saya.

Maskapai Lion Air (Grup) yang sering saya gunakan adalah Lion Air, Batik Air dan Wings Air. Lion Air adalah yang terbesar dan merupakan low cost carrier (LCC) atau berbiaya murah. Batik Air adalah unit usaha penerbangan yang bisa dikatakan kelas atas karena pelayanannya yang relatif lebih memanjakan penumpang dan tentu saja harganya lebih mahal. Wings Air adalah unit usaha penerbangan yang lebih banyak terdiri dari pesawat kecil untuk penerbangan jarak dekat.

Pesawat Lion Air yang saya tumpangi kebanyakan adalah jenis Boeing 737. Pesawat Batik Air yang sering saya tumpangi kebanyakan adalah jenis Air Bus. Pesawat Wings Air yang sering saya tumpangi adalah jenis ATR. Setidaknya demikianlah pengalaman saya yang cukup sering menggunakan maskapai Lion Air Grup.

Pastinya saya juga sering mengalami kekecewaan kala menjadi penumpang Lion Air (Grup). Namun demikian, kurang adil rasanya jika hal-hal positif dari maskapai Lion Air (Grup) tidak dikemukakan kepada khalayak. Tapi sebelumnya saya tegaskan bahwa tulisan ini bukanlah endorse atau promosi (gratis apalagi berbayar) untuk Lion Air (Grup). Tulisan ini hanyalah menuangkan pengalaman nyata yang saya rasakan.

Wings Air ATR 72/600 yang sering saya tumpangi ke daerah (dokpri)
Wings Air ATR 72/600 yang sering saya tumpangi ke daerah (dokpri)
Penerbangannya banyak dan harganya jauh lebih murah   

Ini salah satu keunggulan khususnya Lion Air yang merupakan kategori (LCC). Pilihan penerbangan sepertinya paling banyak di antara maskapai yang lainnya. Harga yang murah juga sudah menjadi rahasia umum. Saat peak season seperti liburan dan lebaran serta waktu-waktu favorit tertentu, selalu ada kenaikan harga yang cukup besar. Namun tetap saja harganya lebih murah dari maskapai lainnya.

Adapun kenyamanan yang dirasakan adalah relatif bagi setiap penumpang. Ada yang maklum dan bisa menerima dengan adanya kekurangan karena harga yang murah. Berusaha bersabar atas keadaan, yang penting bisa sampai ke tempat tujuan dengan selamat. Tentu saja sangat diharapkan maskapai Lion Air makin meningkatkan pelayanannya.     

Menghubungkan daerah-daerah kecil yang jauh 

Lion Air Grup memiliki Wings Air yang merupakan maskapai yang mengoperasikan pesawat lebih kecil. Yang sering saya gunakan adalah ATR 72/600 (72 seat penumpang). Jalur Wings Air kebanyakan menghubungkan daerah-daerah atau wilayah relatif kecil dan pelosok yang transportasinya belum banyak pilihan seperti di Jawa. Berkat Wings Air, masyarakat di daerah-daerah yang belum maju bisa menggunakan transportasi yang jauh lebih cepat dan relatif nyaman.

Penerbangan terkoneksi yang menguntungkan penumpang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x