Mohon tunggu...
Amalia Agustin
Amalia Agustin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Peran Santri untuk NKRI

21 Oktober 2021   12:58 Diperbarui: 21 Oktober 2021   13:00 110 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Santri 1 kata sederhana penuh makna. Santri adalah orang - orang yang dipilih oleh Allah SWT menjadi orang - orang yang mulia. Karena santri adalah orang - orang yang sedang berusaha untuk selalu mendalami ilmu-ilmu Allah, karena santri adalah orang - orang yang sedang berusaha untuk senantiasa menaati perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Oleh karena itulah santri dipiih oleh Allah SWT menjadi orang - orang yang mulia.

Allah SWT berfirman yang artinya "tidak sama orang - orang yang berilmu dan orng-orang yang tidak berilmu. Karena orang - orang yang berilmu selalu bisa membedakan mana halal mana haram, mana baik mana buruk. Orang - orang yang beilmu selalu bisa mengaplikasikan ilmunya dalam setiap keadaan dalam waktu lapang maupun sempit, kaya atau miskin, suka atau duka.''

Abuya Sayyid Muhammad Al Maliki Al Hasani berkata dalam maqolahnya yang artinya "Keluhuran terdapat pada ilmu, sehingga keluhuran manusia tergantung pada seberapa besar kapasitas keilmuan yang dimilikinya. 

Dan keluhuran suatu bangsa tergantung pada seberapa besar kapasitas keilmuan yang dimiliki oleh penduduk-penduduknya. Oleh karena itu, semakin banyak orang beilmu dalam suatu negara maka semakin besar pula kesempatan negara tersebut untuk terus menjadi negara yang maju, maju dan maju. 

Ketika santri sudah memiliki ilmu kemudian beramal dengan ketaatan, maka inilah titik dimana negeri membutuhkan generasi-generasi santri untuk bersama mengayomi negeri dan menjaga keutuhan NKRI. 

Sayyid Muhammad Al Maliki berkata pula dalam maqolahnya "Dan derajat ada pada ketaatan.'' Sebagai seorang santri yang ketika di pesantren bukan hanya diajarkan mengaji tetapi juga mengabdi, maka tentulah santri harus terus menjunjung tinggi nilai-nilai khidmah dengan Lillah. Berkhidmah dengan apapun yang bisa dikhimahkan, dengan akalnya, tenaganya, fisiknya atau dengan hartanya tanpa melupakan prinsip "Wal Barokah fil Khidmah'' Dan keberkahan ada pada khidmah.

Ketika seorang santri sudah berkhidmah dengan apapun dan dengan setulus-tulusnya maka disinilah titik dimana pondasi kejujuran sudah tertanam dengan baik. Mereka para santri tidak akan pernah tumbang kala dicaci, tidak akan pernah terbang kala dipuji, tidak akan pernah marah kala di maki, tidak akan pernah frustasi tanpa gaji. Karena mereka tau bahwa yang mereka makan adalah nasi bukan dasi atau kursi

Allah SWT berfiman yang artinya ''Kerusakan-kerusakan yang ada di bumi baik di daratan maupun lautan tak lain hanyalah karena ulah manusia itu sendiri. Dan manusia tidak akan berada dalam kerusakan apabila ilmu agama mereka pegang dengan erat.'' Apabila seorang santri sebagai orang yang berilmu hanya diam dan membatu dan tidak ikut serta untuk tampil bersama-sama membangun negeri, maka bukan hal yang mustahil jika keutuhan NKRI terancam. 

Maka disinilah titik dimana santri adalah harapan terbesar masyarakat. Ditengah hiruk pikuk Indonesia yang penuh dengan kesalahfahaman maka santri adalah harapan terbesar bangsa untuk selalu menebar kedamaian untuk menuju Indonesia yang selalu berada dalam keharmonisan.

Tatkala ilmu agama telah mewabah dan pemerintah berperilaku sesuai amanah dan rakyat tak pernah beradu salah, maka inilah terciptalah suatu kedamaian, suatu keimanan menuju suatu baldah. Baldatun Toyyibatun Warobbun Ghofur.

SEJARAH HARI SANTRI NASIONAL

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan