Mohon tunggu...
Almizan53
Almizan53 Mohon Tunggu... Pensiunan Peneliti Utama Kementerian Keuangan R.I

Pensiunan Peneliti Utama Kementerian Keuangan R.I.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Yuk Kawal Visi Indonesia SICC Jokowi

15 Juli 2019   13:09 Diperbarui: 15 Juli 2019   13:24 109 5 3 Mohon Tunggu...
Yuk Kawal Visi Indonesia SICC Jokowi
Visi Indonesia 2019 - 2024 Presiden Terpilih Jokowi | sumber: screen shot youtuber Indosiar Tv

Jokowi memang banyak kejutan yang menawan. Sabtu pagi, 13 Juli, mengadakan pertemuan monumental dengan Prabowo Subianto, yang sudah sangat dinanti oleh seluruh rakyat. Venue pertemuan sangat impresif di gerbong MRT dan kemudian di lanjutkan makan siang di Sate Khas Senayan (SKS), Senayan Jakarta Pusat. Ini pusat kuliner rakyat biasa. Saya cukup sering mampir di SKS ini.

Besoknya, Minggu malam, 14 Juli, Beliau pidato untuk pertama kalinya sebagai presiden terpilih Indonesia 2019-2024. Pidato ini diucapkan dua minggu pasca keputusan KPU 30 Juni dan dua minggu tiga hari pasca keputusan MK tanggal 27 Juni. Salut dengan kesabaran dan menunggu momen yang sangat tepat setelah bertemu dengan Prabowo terlebih dahulu. 

Pidato tersebut disampaikan pada acara Visi Indonesia di Sentul International Convention Center (SICC) Bogor, Jawa Barat, Minggu (14/7/2019). Penulis menyaksikan pidato Beliau yang sangat bersemangat, mengalir dengan deras, jelas dan konsisten namun santai dan akrab, dalam siaran live di beberapa stasiun tv. 

Beberapa yang penulis masih ingat terkait isu penghentian pola business as usual, keluar dari zona nyamin, reformasi birokrasi, melanjutkan pembangunan infrastruktur, reorganisasi lembaga pemerintahan, sanksi keras pada pejabat negara yang tidak mampu bekerja dengan baik, dan meningkatkan efisiensi APBN. 

Beberapa media merilis kesimpulan pidato Jokowi ini. Kompas.com, misalnya, tayang artikel dengan judul "Pidato Visi Indonesia, 5 Tahapan Besar yang Disebut Jokowi ," klik disini. Lima tahapan tersebut adalah:

1. melanjutkan pembangunan infrastruktur;

2. memprioritaskan pembangunan SDM;

3. mengundang investasi seluas-luasnya;

4. mengakselerasi reformasi birokrasi, dan

5. meningkatkan efisiensi penggunaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Secara spesifik, butir lima ini dikatakan oleh Beliau agar pengeluaran APBN lebih fokus dan lebih tepat sasaran. Kutipan frasa efisiensi pengeluaran APBN yang disajikan oleh Kompas.com tersebut adalah:

"Setiap rupiah yang keluar dari APBN, semuanya harus kita pastikan memiliki manfaat ekonomi, memberikan manfaat untuk rakyat, meningkatkan kesejahteraan untuk masyarakat."

Frasa diatas memang strategis untuk kita tindak lanjuti. Ini juga kita rasakan dari bergemanya lonceng yang disuarakan oleh banyak media seperti seperti CNBC, LineToday, dan CNNI. Kenapa demikian?

Publik dan kita semua Kompasianer tentunya mengharapkan adanya terobosan dari Jokowi agar pemborosan dan/atau korupsi APBN, yang dipersepsikan dalam jumlah yang angat besar, dapat dikendalikan dengan baik. Penulis yakin, harapan ini akan mulai bersemi kembali di hati wong cilik jika dalam waktu dekat bahkan pra-pelantikan Presiden Jokowi dapat menerbitkan rencana aksi yang konkrit untuk itu.

lihat juga: Mengawal Tekad Jokowi Menuju Indonesia Emas 2045

Rencana aksi yang konkrit tersebut secara evolusi dapat membalikan Persepsi publik atas setiap rupiah pengeluaran APBN belum dilakukan dengan fokus dan tepat sasaran. Korupsi dan/atau kebocoran APBN masih terus berlanjut dalam skala yang besar.

Rencana aksi yang demikian sejalan dengan ucapan Beliau beberapa waktu yang lalu bahwa menteri kabinet yang akan dipilih adalah sosok dengan kapasitas manajerial, yang tentunya ahli dalam strategic planing, dan eksekutor yang tinggi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN