Mohon tunggu...
Ali Musri Syam
Ali Musri Syam Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Pekerja, peduli dan tertarik dunia olahraga khususnya sepakbola, dunia satra, dan sosial politik. Karena Menulis adalah cara paripurna mengeja zaman, menulis adalah jalan setapak menjejalkan dan menjejakkan kaki dalam rautan sejarah, menulis menisbahkan diri bagi peradaban dan keberadaban. (Bulukumba, Makassar, Balikpapan, Penajam Paser Utara) https://www.facebook.com/alimusrisyam https://www.instagram.com/alimusrisyam/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Surat untuk Ibu

24 Mei 2020   10:07 Diperbarui: 24 Mei 2020   10:37 184 70 26 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Surat untuk Ibu
Sumber: @ams99

Surat Untuk Ibu

Kutuliskan surat ini dengan perasaan paling hampa
Ada kecamuk rasa pecah dalam dada
Ingin kuluahkan tak kunjung kutemui tambatan
Tersisa sinar senja yang temaram

Kugoreskan kata demi kata untuk menjadi sempurna
Agar cukup hasrat mewakili dalam kalimat
Pada angin sore kubertanya lirih
Mengapa Aku begitu rindu kali ini?

Ibu...
Maafkan aku
Kali ini Aku telah ingkar Padamu
Aku berjanji akan pulang menemuimu
Tapi semua tak tejadi
Aku tak kuasa menolak takdir

Ibu...
Pada siapa Aku bersimpuh
Memohon Ampun segala dosa dan khilaf Padamu
Tiada tempat paling nyaman selain di hadapanmu
Menjabat tangan dan mencium keriput jemarimu

Ibu...
Esok adalah lebaran pertama kali tanpa Ayah
dan Aku pun tak ada disana
Betapa hati ini hancur dan remuknya
Betapa sedihya hatimu ibuku sayang

Ibu...
Kesedihan dan kesepianku melebur jadi satu
Kurasakan kekosongan jiwa paling dahysat menderu
Tatkala kueja perihal-perihal kebiasaanmu yang syahdu
Sedari Aku kecil hingga sekarang memanjakanku

Ibu...
Kuharap Engkau baik-baik dan afiat selalu
Aku berjanji yang kedua untukmu
Aku akan datang menemuimu
Dalam kulminasi rindu

Balikpapan 23.05.2020
Ali Musri Syam Puang Antong

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x