Mohon tunggu...
Ali Maksum
Ali Maksum Mohon Tunggu... Guru - Education is the most powerful weapon.

Guru, Aktifis dan Pemerhati pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Tips Bagaimana Menjadi Guru yang Dirindukan Siswa

13 September 2022   10:59 Diperbarui: 13 September 2022   11:49 450 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Menjadi guru bukanlah yang yang mudah. Profesi ini mungkin oleh sebagian orang dipandang sebelah mata karena di Indonesia profesi guru bukan salah satu profesi unggulan bahkan bisa jadi menjadi `profesi pelarian`, batu loncatan atau `daripada nganggur` karena tidak mendapatkan pekerjaan lain. Orang-orang yang berfikir seperti itu cukup berbahaya karena bisa membahayakan masa depan manusia. Jika seorang dokter salah memberi resep mungkin hanya satu dua orang yang celaka. Namun jika seorang guru salah memberikan pengetahuan maka bisa jadi satu kelas terancam sampai kemasa depan karena membawa pengetahuan salah yang diberikan oleh guru.  

Mereka yang mengambil kuliah jurusan keguruan tidak semuanya menguasai kelas dan bagaimana menjadi guru yang efektif dan inspiratif. Guru membutuhkan skill komunikasi yang baik, kreatifitas, keterampilan, kesabaran, anti-baper dan segudang sifat positif yang mendorong siswa-siswinya dapat menjadikan dia sebagi suri tauladan. Namun sifat positif tersebut tidak selamanya konsisten karena bagaimanapun mulianya seorang guru mempunyai batasan bahkan titik jenuh dalam kesehariannya. Untuk itu guru harus mempunyai skill dan tips bagaimana siswa dan siswi yang diajar dpat secara konsisten mempunyai semangat belajar, tidak tertekan dan tidak membosankan.

Dibawah ini terdapat beberapa tips yang pernah penulis jalankan dan terbukti efektif dalam mengelola siswa. Tips-tips ini bisa di terapkan secara langsung namun bukan berarti juga akan efektif bagi para guru yang membacanya karena berbeda kondisi baik datang dari internal maupun ekternal. Meskipun demikian secara umum hal ini sangat mudah diterapkan dan memicu inovasi setiap harinya.

Tips menjadi guru yang dirindukan siswa:

1. Memulai hari dengan bahagia.

    Setiap sekolah mempunyai kebijakan masing-masing dalam hal memulai pelajaran atau kelas mereka. ada yang memulai dengan berdoa bersama, memutar musik rohani di sekolah, berbaris antre masuk kekelas dan lain sebagainya. Namun yang menjadi pertanyaan apakah kebijakan tersebut membuat anak-anak merasa nyaman, bahagia atau gurunya saja yag bahagia? kepala sekolahnya saja yang bahagia karena mempunyai aturan `yang baik`?  budaya yang baik tidak serta merta hanya membuat nyaman satu pihak saja namun sebagaimana semangat merdeka belajar semua kebijakan yang dilakukan seharusnya berpihak kepada murid. jangan sampai kebijakan tersebut tidak membuat murid nyamana malah justru merasa terbebani di pagi hari. Salah satu yang dapat dilakukan sebagai alternatif adalah memulai greeting pagi dengan permainan yang menyenangkan.  Setiap guru dapat diatur untuk melakukan giliran tugas memberikan game pagi selama 10 menit sebelum masuk kedalam kelas. Dengan demikian diharapkan mereka mendapatkan nilai positif secara karakter, olahraga dan juga perasaan bahagia.  

3. Mempunyai rasa humor yang baik.

Tidak semua guru mempunyai rasa humor yang baik namun jika seorang guru mempunyainya maka hal itu merupakan faktor kelebihan tersendiri. guru yang mempunyai humor yang baik dapat di pastikan siswa-siswinya menerimanya secara menyenangkan. Namun jika humor tersebut berlebihan dan di gunakan terus menerus bukannya tidak mungkin akan menjadi hal buruk seperti diremehkan oleh siswanya. Sense of humor  dapat dimanfaatkan oleh guru untuk memecah kehinangan dan ketegangan dalam belajar namun guru harus tepat memberikan humor karena jika humor salah tempat akan dinilai `garing ` dan justru akan terasa aneh.

4. Belajar diluar ruangan.

Tidak semua pembelajaran harus berlangsung didalam kelas namun bagi guru yang kreatif dapat memanfaatkan lingkungan sekolah yang nyaman sebagai tempat alternatif untuk belajar misalnya taman, di bawah pohon, atau bahkan praktik yang membutuhkan media dan tempat yang luas akan terasa menyenangkan jika dilakukan di tengah alam daripada menampilakn video di dalam kelas yang membuat anak-anak terasa bosan. Memanfaatkan semua pancaindera untuk belajar akan terasa melekat kedalam otak anak-anak  karena mereka turut merasakan, melihat, menyentuh membau dan kenangan manis itu akan selalu mereka bawa hingga  dewasa. Jika sekolah tidak mempunyai ruang terbuka hijau maka bisa saja Pembelajaran di luar ruangan dapat memanfaatkan aula dan teras kelas.

5. Membuat projek kelas secara berkelompok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan