Mohon tunggu...
Alfred Nabal
Alfred Nabal Mohon Tunggu... Buruh

Scripta Manent Verba Volant

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Kelemahan Manajemen Krisis Garuda Indonesia

19 Juli 2019   17:35 Diperbarui: 19 Juli 2019   19:03 0 2 1 Mohon Tunggu...
Kelemahan Manajemen Krisis Garuda Indonesia
Foto: Kompas Lifestyle

                                                                                                

Garuda Indonesia, sebuah maskapai pelat merah di Indonesia kembali menjadi sorotan publik saat ini. Setelah menjadi pihak terlapor dalam kasus dugaan kartel tiket pesawat, Maskapai Garuda Indonesia melalui serikat karyawannya kembali membuat publik heboh karena memolisikan dua youtuber Indonesia, Rius Vernandes dan Elwiyana Monika, karena keduanya mengunggah foto daftar menu yang ditulis tangan dalam penerbangan kelas bisnis Garuda Indonesia. Kedua youtuber ini dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.

Pelaporan yang dilakukan maskapai Garuda Indonesia ini mendapatkan sentimen negatif publik, baik di dunia nyata maupun di jagat maya. Apalagi pasca unggahan ini viral di media sosial, pihak maskapai mengeluarkan aturan yang melarang pengambilan foto di dalam kabin pesawat. Publik menilai, reaksi Garuda Indonesia atas unggahan dua youtuber Indonesia sebagai wujud sikap anti kritik dan terkesan berlebihan. Sentimen negatif publik ini menambah catatan buruk maskapai ini dalam beberapa waktu terakhir.

Manajemen Krisis Organisasi

Dewasa ini, kemajuan teknologi media menyebabkan percepatan penyebaran informasi terjadi secara eksponensial. Berita miring dan isu negatif yang menimpa organisasi akan menyebar dengan cepat. Publik akan mendapatkan informasinya hanya dalam hitungan detik. Jika organisasi atau perusahaan yang bersangkutan tidak mampu mengelola pemberitaan miring dan isu negatif yang menimpa dirinya, yang akan terjadi adalah organisasi bersangkutan akan jatuh dalam krisis.

Krisis merupakan sebuah keniscayaan dalam aktivitas organisasi. Kondisi krisis menempatkan organisasi dalam dalam sebuah sorotan. Kondisi krisis membangun atensi stakeholders dan publik secara luas. Semakin kompleks sebuah organisasi, potensi kerentanan akan terjadinya krisis semakin besar. Boudreaux (2005) menyatakan, organisasi industri tertentu bahkan sangat melekat dengan situasi krisis ini.

Kondisi krisis tidak dapat dihindari. Setiap organisasi pasti pernah mengalami krisis. Untuk itu, diperlukan suatu cara yang baik agar krisis yang menimpa individu atau organisasi tidak berdampak buruk terhadap keberlangsungan individu atau organisasi bersangkutan. Cara untuk menghadapi krisis (crisis bergaining and negotiation), membuat keputusan di saat krisis (crisis decision making), dan memantau perkembangan krisis (crisis dynamics) inilah yang disebut dengan manajemen krisis.

Manajemen krisis menentukan bagaimana sebuah organisasi mampu melewati situasi krisis yang menimpanya. Manajemen krisis yang baik akan membuka kesempatan yang besar untuk membangun citra dan reputasi organisasi. Sebaliknya, manajemen krisis yang buruk akan menurunkan citra dan reputasi organisasi.

Untuk manajemen krisis organisasi bisnis (perusahaan), satu bagian penting yang sangat menentukan citra dan reputasi perusahaan adalah manajemen komunikasi publik (public relation). Perusahaan-perusahaan bisnis yang go public pasti selalu mengalami pemberitaan miring dan isu-isu negatif atas dirinya. Manajemen komunikasi publik yang baik tentu akan menyelamatkan citra dan reputasi perusahaan bersangkutan. Demikian sebaliknya.

Lemahnya Manajemen Krisis Garuda Indonesia 

Industri penerbangan seperti Garuda Indonesia dalam tesis Boudreaux menjadi salah satu industri yang inheren dengan situasi krisis. Selain karena cukup kompleks dari segi organisasi, industri ini juga setiap saat berhubungan dengan publik. Setiap saat, brand industri penerbangan ini berada di bawah "lampu sorot" publik. Sedikit saja kesalahan yang dilakukan, reaksi publik akan ditimpakan kepadanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x