Mohon tunggu...
Meirri Alfianto
Meirri Alfianto Mohon Tunggu... Seorang Ayah yang memaknai hidup adalah kesempatan untuk berbagi

Ajining diri dumunung aneng lathi (kualitas diri seseorang tercermin melalui ucapannya). Saya orang teknik yang cinta dengan dunia literasi

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Inilah 7 Etika yang Perlu Dijaga Saat Mengikuti Zoom Meeting

23 Juni 2021   08:26 Diperbarui: 26 Juni 2021   04:30 1538 71 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inilah 7 Etika yang Perlu Dijaga Saat Mengikuti Zoom Meeting
Ilustrasi rapat virtual. Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Rapat virtual saat ini sudah menjadi pilihan utama sebagai pengganti rapat/ pertemuan tatap muka sejak pandemi berlangsung. Kita tahu ada beberapa media yang sering digunakan yakni Zoom dan Google meet

Pertemuan virtual ini menjadi wajar lantaran agenda meeting tetap harus berlangsung sementara protokol kesehatan mewajibkan kita untuk menjaga jarak dan melarang adanya kerumunan. 

Tak hanya meeting antar departemen atau instansi, virtual meeting saat ini juga banyak dipilih untuk melakukan seminar, sarasehan, bahkan audit. Beberapa kali saya sendiri melakukan pertemuan secara virtual baik dalam rangka meeting dengan customer maupun pelatihan/ training.

Dalam rapat virtual, terdiri dari 3 unsur yakni host yang memandu jalannya rapat, narasumber yang menyampaikan pokok bahasan, dan peserta rapat. Sama persis dengan pertemuan tatap muka. 

Yang menjadi pembeda mungkin pada host. Host disini memegang kunci rapat. Ia berhak menerima dan menolak siapapun yang hendak masuk ruang rapat. Ia bisa mengatur audio peserta rapat dalam posisi "mute". Dan segala hal terkait teknis pertemuan diatur oleh host.

Rapat virtual dengan tatap muka itu tentulah berbeda. Kita takbisa melihat langsung gerak-gerik lawan bicara kita. Bisa melihat namun terbatas. Bahasa tubuh orang tidak terlihat. 

Meeting virtual. Gambar: sheaws.com
Meeting virtual. Gambar: sheaws.com

Apalagi dengan audio yang juga terbatas. Rawan munculnya gangguan. Oleh karena itu ada beberapa etika yang perlu diperhatikan saat kita mengikuti pertemuan secara virtual.

1. Pilih ruangan yang representatif

Ruangan memegang peranan vital dalam kita melakukan virtual meeting. Pilihlah tempat yang cukup pencahayaan supaya anda dapat terlihat dengan jelas oleh peserta meeting yang lain. Kemudian carilah tempat yang sunyi (tidak berisik) karena suara dari tempat anda bisa masuk ke ruang meeting dan mengganggu kekhusyukan pertemuan.

2. Bila tidak bicara, aturlah dalam mode "mute"

Untuk menjaga agar suara-suara asing atau tidak berkepentingan muncul, ketika anda tidak sedang berbicara settinglah audio dalam kondisi "mute". Tak enak kan suara istri lagi masak di dapur kedengeran di meeting? Sekali lagi ini adalah pertemuan virtual. Ada suara sedikit saja akan sangat mengganggu.

3. Jangan menyela orang lain yang sedang berbicara

Ini lebih kepada peraturan normatif. Tak berbeda dengan pertemuan tatap muka. Ada waktunya untuk bicara dan ada waktunya untuk mendengarkan. Masalahnya pada saat virtual meeting, orang lain tidak bisa membaca gestur anda. Jadi simaklah host dengan seksama. Apabila sudah dipersilakan untuk berbicara barulah anda berbicara. Jangan membuat ruang meeting menjadi gaduh hingga tak enak didengar.

4. Sebaiknya buka kamera selama mengikuti pertemuan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN