Mohon tunggu...
Alex Japalatu
Alex Japalatu Mohon Tunggu... Penulis - Penulis dan jurnalis

Suka kopi, musik, film dan jalan-jalan. Senang menulis tentang kebiasaan sehari-hari warga di berbagai pelosok Indonesia yang didatangi.

Selanjutnya

Tutup

Travel Story Pilihan

Warkop Pasar Hilir Ngabang

29 Juli 2022   18:18 Diperbarui: 29 Juli 2022   18:36 70 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Dekat Terminal Ngabang di Kabupaten Landak, Kalimantan Barat ada Pasar Hilir. Di Jalan Hilir Kantor. Memanfaatkan beberapa blok pertokoan di kawasan Pecinan. Di sudut itu adalah Hotel Dangau Landak.

Pasar mulai hidup pukul 05.00 WIB. Juga warung kopinya. Saya sengaja memilih warung kopi di tengah Pasar Hilir. Yang ramai pengunjung. Kursi-kursi tidak disusun berhadap-hadapan dengan meja sebagai penengah, seperti biasanya kedai kopi. Tapi semua merapat ke tembok mengarah ke tungku tempat belanga air panas diletakkan. Api di bawahnya terus menyala. Air terus menggelegak. Penjual menjadi sentral. 

Cara menyeduh kopi rata-rata sama di pasar ini. Bubuk kopi dituang ke dalam cangkir besar dari bahan stainless berukuran seliter, air ditimba dari belanga, disiramkan ke kopi. Dibiarkan beberapa saat. Agar kopinya matang.

Lewat dua menit kopi dalam cangkir besar ditumpah ke dalam saringan kain dalam sebuah ceret. Gelas-gelas kopi diisi dari ceret ini. Saya melihat kemiripan dengan warkop di Banda Aceh. (Di Banda Aceh, gelas kopi diisi dari saringan kain yang diangkat dan diarahkan ke setiap gelas. Sangat presisi. Tak ada kopi yang tumpah. Atau gelas yg kelebihan isi. Ala bisa karena biasa).

"Ayam jago," seru seorang pelanggan yang baru masuk.

Pemilik warkop mengambil cangkir bergambar ayam jago. Ternyata "ayam jago" adalah tanda untuk ukuran cangkir terkecil di warkop ini. Isinya separuh cangkir biasa.

"Susu," kata yang lain. Kopinya minta dicampurkan susu cair. Susu kental manis.

Kalau Anda hanya minta kopi berarti yang datang secangkir kopi hitam dengan sesendok gula di dalam. Silahkan aduk sendiri untuk mengukur tingkat kemanisannya.

psar-2-62e3c0b5a51c6f77ca2105c3.jpg
psar-2-62e3c0b5a51c6f77ca2105c3.jpg
Sebab berada di tengah pasar, para pelanggannya rata-rata pedagang. Mereka hanya duduk lima menit, menyesap kopinya lalu pergi. Serba terburu-buru. Mereka ini kelompok yang mesti mengejar uang, kawan. Sebab telat sedikit, keuntungan bisa melayang. Berpindah tangan ke pedagang lain.

Cangkir di pasar ini mengingatkan saya pada sebuah cafe di dekat Putaran Abe di Jayapura, Papua. Persis sama motif dan ukurannya. Rasa kopinya juga mirip. Pahit yang mendekati asam. Melekat kuat di tenggorokan. Berbeda dengan Kopi Asiang di Pontianak.

"Kopi Robusta. Dari Kayong Utara," kata pemiliknya.

Yang berbeda antara kopi Pasar Hilir Ngabang dan Kopi Thiam Abepura adalah harganya.  Kopi di Pasar Hilir "hanya" lima ribu rupiah. Di Abepura sudah seharga kopi di cafe-caf di Jakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Story Selengkapnya
Lihat Travel Story Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan