Mohon tunggu...
Alessandro Ravanelli Wanagiri
Alessandro Ravanelli Wanagiri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas AMIKOM Yogyakarta

Somebody

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Cyberwar antara Amerika Serikat dan Tiongkok

28 Januari 2022   23:00 Diperbarui: 28 Januari 2022   23:08 68 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Keamanan. Sumber ilustrasi: PIXABAY/Pixelcreatures

Amerika Serikat tidak dapat memainkan politik Perang Dingin selamanya, diplomasi harus kembali.  Dalam upaya terbarunya untuk mendukung China menuju tepi panggung global setelah gelombang serangan siber yang mengganggu, Amerika Serikat kehilangan peluang penting untuk memperbaiki arah keamanan internasional. Memang benar, Amerika secara historis menguasai ranah darat, udara, dan laut. 

Dunia maya tidak akan semudah itu. Dalam permainan di mana pemain terus berubah, garis antara sekutu dan musuh menjadi kabur. Baik aktor negara maupun non-negara mampu menembakkan bidikan terbaik mereka tanpa melintasi satu perbatasan pun, menempatkan infrastruktur penting AS, rantai pasokan, dan informasi sensitif dalam bahaya tanpa batas. Aturan tradisional teori perang dibuat tidak relevan di dunia maya. 

Itu sebabnya kekacauan spionase dan campur tangan pemilu tampaknya hampir tak terelakkan. Namun, jalan menuju aturan adalah mungkin. Pada 2015, pemerintahan Obama mencapai kesepakatan dengan Beijing untuk menghentikan spionase bersama di dunia maya untuk keuntungan komersial. Perjanjian tersebut membungkam kritik ketika intrusi China di infrastruktur AS turun hingga 90% yang mencengangkan.  

Bagi mereka yang masih perlu diyakinkan, ini membuktikan kekuatan kata-kata di atas permainan menyalahkan. Faktanya, ketika Trump menjabat dan memulai perang dagang yang akan melenyapkan semua niat baik, China sekali lagi menggunakan peretas untuk mendapatkan informasi yang tidak lagi dapat diperoleh secara sah. Perjanjian era Obama sekarang mungkin batal, tetapi pelajarannya tetap ada. 

Tetapi pembelaan panik Biden terhadap posisi Amerika sebagai raja dunia terus menambah penghinaan menjadi luka. Meskipun China kurang halus dalam ambisinya untuk menjadi pemain yang lebih besar di panggung dunia, hanya Amerika yang mengikat identitas nasionalnya dengan peran hegemon global. Baik Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan pakar di Tiongkok setuju bahwa ambisi Tiongkok berakar pada gagasan menebus penghinaan masa lalu yang dialami oleh orang asing. 

Taktik AS yang tak lekang oleh waktu untuk membagi dunia menjadi tim-tim kebaikan melawan kejahatan adalah taktik yang paling malas.  Ini bukan pertama kalinya AS enggan menghentikan pemanggilan nama.  Selama bertahun-tahun, Putin telah tertarik untuk duduk dan menyusun beberapa bentuk perjanjian perdamaian global untuk dunia maya dan melanjutkan dialog formal tingkat tinggi yang berhenti setelah aneksasi Rusia atas Krimea. 

Tentu saja, Rusia memiliki rekor yang jauh dari kata suci dalam hal serangan cyber, peretasan SolarWinds terdahulu telah menembus jaringan setidaknya sembilan lembaga pemerintah Federal dan lebih dari 100 perusahaan. Namun itu tidak berarti Amerika Serikat harus cepat menolak keterlibatan kita. Lagi pula, dalam hal kejahatan dunia maya, tangan Amerika juga tidak bersih. 

Jika pembicaraan ingin memiliki peluang untuk berhasil, Amerika Serikat harus terlebih dahulu turun dari kuda tingginya dan mengakui China dan Rusia sebagai pemain yang setara. Terlebih lagi, harus dipahami bahwa strategi siber China tidak dominan dalam konteks militer, tidak seperti Amerika Serikat dan Rusia. 

China masih memandang kekuatan ekonomi sebagai fondasi kekuatan nasional, sebagaimana diakui pada 2019 oleh mantan asisten direktur divisi kontra-intelijen FBI, Bill Priestap.  Pandangan ini membentuk strategi sibernya dan memberikan sudut pandang bagi kesepakatan diplomatik saat ini.  

Bangsa-bangsa biasanya tidak mulai mencari cara untuk menyelesaikan perlombaan senjata sampai kemungkinan kehancuran yang dijamin bersama menjadi kenyataan yang akan segera terjadi. Amerika Serikat tidak dapat menunggu selama ini. 

Sejak tahun 1990-an, ketergantungan pada infrastruktur dan sistem digital semakin meningkat, yang berarti cakupan dan skala kerusakan yang ditimbulkan oleh kejahatan atau serangan siber berbasis negara akan semakin parah dan cepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan