Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Wiraswasta - Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Menapaki Jalan Sunyi

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Menghadapi Pembelajaran Online, Anak Seharusnya Bahagia!

16 Agustus 2021   16:28 Diperbarui: 24 Agustus 2021   09:31 323 18 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menghadapi Pembelajaran Online, Anak Seharusnya Bahagia!
Langit Senja belajar secara daring di rumah di Depok, Kamis (4/6/2020). Meski Kota Depok bersiap memasuki fase PSBB proporsional pada 5 Juni 2020, sebagai transisi menuju normal baru namun kegiatan sekolah di tempat belum akan dibuka.(KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO)

"Salah satu keberhasilan dalam dunia pendidikan adalah tercapainya pembelajaran pada anak secara menyenangkan, sehingga kurikulum tidak lagi menjadi beban dalam sistem pembelajaran online bagi anak"

Pandemi Covid 19 masih belum dinyatakan berakhir, meski di berbagai daerah kondisinya masih berbeda-beda. Namun hal itu tetap harus diantisipasi supaya masyarakat tidak terinfeksi virus yang mematikan. Begitu pun dengan sistem pembelajaran yang juga berbeda pula dari sebelum adanya pandemi.

Pemerintah masih tetap melaksanakan dua model pembelajaran yang harus dipatuhi oleh masing-masing instansi sekolah.

Kondisi saat ini di mana Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat dengan level yang berbeda-beda mengaharuskan pembelajaran online dengan bantuan gawai dan internet masih menjadi solusi yang efektif.

Begitu pun dengan dunia pendidikan di mana pada wilayah level 1 sampai 3 diperbolehkan untuk melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) secara terbatas dengan tetap mematuhi protokol kesehatan dan mematuhi pedoman yang sudah dianjurkan oleh Kemendikbud Ristek, Nadiem Anwar Makarim.

Bahagia saat belajar, salah satu kunci keberhasilan untuk meningkatkan potensi anak | Ilustrasi: bimbeltridaya.com
Bahagia saat belajar, salah satu kunci keberhasilan untuk meningkatkan potensi anak | Ilustrasi: bimbeltridaya.com

Sementara pada wilayah yang berada pada level 4, proses pelaksanaan Pembelajaran Online atau pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) masih menjadi solusi dan alternatif dalam proses mendukung dan menggali potensi anak.

Inilah yang masih menjadi tantangan yang cukup berat baik bagi orang tua peserta didik maupun bagi pendidik itu sendiri, sehingga kerumitan PJJ tidak lantas menjadikan sebuah "kekerasan" dengan mengatasnamakan pendidikan.

Pemebelajaran daring di tengah pandemi ini harus menjadi ruang terbuka dan jalinan kerja sama yang baik antara orang tua anak dan pendidik itu sendiri.

Dilansir dari Kompas.com, menurut Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi, yang akrab dipanggil kak Seto, menanggapi hal-hal yang berkaitan dengan pembelajaran daring.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan