Mohon tunggu...
Akbar Malik
Akbar Malik Mohon Tunggu...

Perenung sejati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Seberapa Pentingkah Nilai dalam Proses Pendidikan?

19 Januari 2018   20:33 Diperbarui: 19 Januari 2018   20:46 1785 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Seberapa Pentingkah Nilai dalam Proses Pendidikan?
Sumber: youthmanual.com

Dalam sebuah proses pendidikan, ada suatu standar yang digunakan untuk dijadikan parameter atau indikator untuk mengukur sejauh mana target pendidikan dicapai. Standar itulah yang biasa kita sebut dengan 'nilai'. Menjadikan nilai sebagai tolak ukur yang dianggap dapat "mewakilkan" tingkat pemahaman seseorang terhadap suatu ilmu, selalu menjadi pembahasan yang menarik, bahkan terkadang menjadi perdebatan.

Ada yang berpandangan bahwa nilai tidak dapat dijadikan tolak ukur utama dalam menentukan apakah seseorang paham atau tidak suatu ilmu. Karena untuk menilai pehamaman seseorang diperlukan indikator-indikator lain, tidak hanya sebatas pada sebuah angka atau huruf pada selembar kertas ujian.

Ada juga yang berpandangan bahwa nilai pada secarik kertas tidaklah menggambarkan karakter positif yang dimiliki sang pemilik nilai. Pandangan ini memandang bahwa karakter positiflah yang merupakan goals dari pendidikan, tidak hanya sebuah nilai, yang penilaiannya cenderung parsial.

Ada juga yang memandang bahwa nilai adalah segalanya. Pandangan ini didasarkan pada pandangan masyarakat umum yang lebih menghargai dan menitikberatkan nilai, bahwa nilai merupakan indikakor kesuksesan seorang penuntut ilmu.

Saya berlepas diri terhadap apa pun pandangan Anda terhadap nilai. Namun izinkanlah saya sedikit bercerita tentang pandangan saya mengenai nilai.

Kemarin, grup seketika ramai membicarakan nilai yang sudah keluar. Nilai yang sudah final diberikan dosen, dan terlampir pada web khusus informasi nilai mahasiswa.

Respons mereka setelah melihat nilai macam-macam. Ada yang bahagia penuh syukur, karena nilai yang didapat memuaskan. Ada juga yang biasa saja, tak ambil pusing tentang nilai. Ada juga yang sedikit mengambil pikiran berlebih terhadap nilai yang didapatnya, karena ragu melaporkannya kepada orangtua. Bermacam-macam.

Saya sendiri memilih mengombinasikan semua respons itu. Bersyukur karena masih dapat nilai, nilai yang tak mungkin mengecewakan diri sendiri, karena mungkin itulah hasil kerja saya. Rasanya tak perlu ambil pusing juga, toh perjalanan perjuangan masih panjang, masih ada kesempatan memperbaiki dan menyempurnakan yang kurang. Sedikit berpikir lebih juga ia, berpikir bagaimana caranya pada kesempatan selanjutnya bisa lebih baik.

Saya menghargai dan mengangkat topi setinggi-tingginya kepada Anda yang memandang bahwa nilai tinggi itu perlu dan penting. Sebagai wujud pertanggungjawaban kita sebagai manusia yang sudah menginjakkan kaki di bangku sekolah atau perkuliahan. Saya sependapat dengan Anda, karena salah satu prinsip saya juga begitu.

Namun saya juga terkadang berpandangan bahwa nilai itu tidak begitu penting untuk kehidupan. Daya juang untuk mendapatkan nilai tinggi tak akan sebanding dengan perjuangan kita melawan arus dan menerjang badai lika-liku kehidupan. Karena itu, kadang saya merasa ilmu kehidupan jauh lebih penting daripada ilmu mata kuliah.

Sebenarnya, apa pun pandangan kita terhadap urgensi nilai dalam sebuah proses pendidikan, kehidupan bersekolah dan berkuliah akan terus berlanjut. Dan ketika kita memilih untuk duduk di bangku sekolah atau kuliah, seketika tanggungjawab sebagai insan intelektual jatuh pada diri kita. Yang tanggungjawab tersebut harus diwujudkan dan dibentuk dalam keseharian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x