Mohon tunggu...
Ajinatha
Ajinatha Mohon Tunggu... Professional

Pekerja seni

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Instalasi Gabion Dikerjakan Seniman atau Tukang Taman?

25 Agustus 2019   07:38 Diperbarui: 25 Agustus 2019   08:03 0 31 17 Mohon Tunggu...
Instalasi Gabion Dikerjakan Seniman atau Tukang Taman?
Foto: Kompas.com

Pertanyaan ini perlu penulis sampaikan, karena menyangkut berbagai aspek dan nilai yang terkandung dalam materi bahan pembuatan Instalasi yang sedang hangat diperdebatkan.

Setelah kontroversi Karya Instalasi Getah-Getih, yang mengisi lansekap sekitar bundaran HI, sekarang muncul lagi kontroversi Instalasi Gabion yang menjadi perbincangan.

Penulis mencoba mempertanyakan terlebih dahulu sesuatu yang mendasar dari karya Instalasi tersebut, siapa tahu ada yang bisa memberi pencerahan, sehingga bisa menjawab segala hal yang menjadi kontroversial.

Yang pertama, penulis ingin mempertanyakan apakah Instalasi Gabion itu benar karya Instalasi, atau cuma karya landscaping bagian dari pertamanan, yang dikerjakan oleh Tukang Taman. Sehingga "kerangkeng Gabion" tersebut hanyalah merupakan unsur elemen estetis dari bagian keindahan Taman.

Kalaulah itu sebuah Karya Seni Instalasi, maka dia adalah merupakan karya happening art, dan tentunya dikerjakan oleh seniman profesional, seniman yang faham terhadap materi yang digunakan dalam karya tersebut. 

Jadi sangat kecil kemungkinannya untuk melanggar penggunaan materi/bahan yang dilindungi seperti terumbu karang. Seorang seniman profesional biasanya sangat hati-hati dalam mengeksplorasi karya-karyanya, terutama dalam memilih bahan untuk membuat karyanya.

Lain persoalannya kalau kerangkeng Gabion itu bukan karya Instalasi, hanya elemen estetis dari sebuah landscaping, yang dikerjakan oleh dekorator taman, sangat mungkin akan terjadi kesalahan prosedur dalam penggunaan bahan.

Riyanni Jangkaru, Mantan Host Jejak Petualang yang juga pemerhati lingkungan, sangat menaruh perhatian yang serius terhadap Kerangkeng Gabion di area Taman Bundaran HI, karena menurutnya Batu Gabion yang digunakan adalah Batu karang yang dilindungi.

Anehnya para petinggi di DKI Jakarta yang terkait dengan pengerjaan Kerangkeng Gabion tersebut tidak mengetahui kalau Batu yang digunakan adalah Batu Karang yang dilindungi. Seperti yang dilansir Kompas.com,

Riyanni dihubungi anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) Naufal Firman Yursak dan Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta Suzi Marsitawati.
Riyanni menyampaikan, orang pertama menghubunginya adalah Naufal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x