Mohon tunggu...
Ajinatha
Ajinatha Mohon Tunggu... Professional

Pekerja seni

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Mencari "Kambing Hitam" Kerusuhan di Papua

22 Agustus 2019   09:32 Diperbarui: 22 Agustus 2019   09:43 0 12 6 Mohon Tunggu...
Mencari "Kambing Hitam" Kerusuhan di Papua
kerusuhan di papua. 2019 AFP Photo/STR

Kerusuhan di Manokwari, Papua memang dipicu oleh kasus Persekusi Mahasiswa di Surabaya dan Malang. Sementara kasus penyerangan Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya pun hanya disebabkan tersebarnya bendera Merah putih, yang dibuang didalam got depan asrama.

Lantas atas dasar foto itu dijadikan alat provokasi untuk melakukan penghakiman, tanpa terlebih dahulu mencari tahu kebenaran sesungguhnya. Yang terprovokasi sentimen kebangsaan pun ingin unjuk diri sebagai Pahlawan kebenaran, pencinta Indonesia, dan Nasionalis.

Hanya karena sebuah simbol Kebangsaan harus mengorbankan Persatuan, yang nilainya lebih besar dari sebuah simbol kebangsaan itu sendiri. Hanya karena terusulut, terprovokasi, sehingga menanggalkan akal sehat demi memenuhi syahwat amarah.

Bahkan bukan cuma massa yang tersulut, tapi juga aparat yang seharusnya berada ditengah-tengah, bukan berada pada Salah satu pihak. Bayangkan efek dari semua itu menimbulkan reaksi ditanah Papua, yang akibatnya secara sporadis massa di Papua berbuat anarkis.

Yang teramat disayangkan dalam penanganan kasus ini tidak didalami akar permasalahan sebenarnya, sehingga yang mengemuka cuma mencari kambing hitam yang layak dijadikan tumpahan kesalahan.

Padahal kasus di Surabaya dan di Papua adalah satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan, ada 'Mastermind' yang bekerja secara terencana. Pendekatan penanganan kasus ini tidak bisa dengan cara-cara represif, karena memang itu yang dikehendaki oleh sang mastermind.

Tidak selalu amuk massa diatasi dengan cara represif, cara persuasif pun perlu diterapkan, karena dengan cara ini akan menciptakan suasana yang lebih kondusif, semakin kondusif situasinya maka akan lebih mudah melihat akar persolannya.

Berbagai pemberitaan media dengan lantang mengabarkan bahwa demo mahasiswa papua bukan cuma di Manokwari, tapi juga di beberapa daerah lainnya di Papua, bahkan melebar sampai ke Makasar, Medan dan Bandung.

Tergambarkan betapa kasus ini penuh muatan kepentingan pihak ketiga, yang memanfaatkan sentimen etnis dan simbol kebangsaan, karena medium ini dianggap efektif untuk menciptakan gesekan, yang diharapkan bisa menimbulkan perpecahan.

Yel yel yang diteriakan mahasiswa dalam demo-demo tersebut bernuansa sparatisme. Bahkan atribut kampanye pun juga demikian, nah inikan sangat jelas siapa yang menunggangi dan siap yange ditunggangi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2