Mohon tunggu...
Ajinatha
Ajinatha Mohon Tunggu... Professional

Pekerja seni

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Pemilihan Ulang atau Prabowo-Sandi Menang?

15 Juni 2019   07:26 Diperbarui: 15 Juni 2019   07:35 0 24 12 Mohon Tunggu...
Pemilihan Ulang atau Prabowo-Sandi Menang?
Foto: Tribunews.com

Mengamati pengadilan persengketaan hasil Pemilu Presiden di Mahkamah Konstitusi, seakan-akan menyaksikan sebuah adegan konflik dalam sebuah cerita.

Hanya saja bedanya kalau dalam sebuah cerita, plot peranan bagi pelaku dalam cerita sudah terbagi dengan jelas, ada tokoh dengan peran antagonis, dan ada juga yang berperan protagonis.

Biasanya diakhir cerita, tokoh protagonis keluar sebagai pemenang, meskipun pada awalnya tokoh ini sudah berdarah-darah berusaha untuk memenangkan pertarungan.

Pertunjukan di MK kemarin sangat berbeda, kedua pihak yang bertanding justeru diposisikan sebagai tokoh antagonis, sehingga akhir cerita agak susah ditebak, dan hakim yang mengawal persidangan benar-benar dipersepsikan sebagai perpanjangan tangan Tuhan.

Kita semua tahu bahwa manusia tidaklah mampu untuk bersikap Adil sama adilnya dengan Tuhan, bahkan keadilan Tuhan sendiri kadang sulit kita terima, apalagi keadilan manusia.

Sebuah pertanyaan yang sulit dijawab kalau yang ditanyakan adalah, Pemilihan Ulang atau Prabowo-Sandi menang.? Hanya wewenang MK yang bisa memutuskannya. Kalau bagi pendukung Jokowi-Ma'ruf, jelas pertanyaan ini sama tidak enaknya.

Luar biasa perjuangan Tim Hukum Prabowo-Sandi untuk memenangkan kandidatnya, ditengah kelemahan alat bukti yang dimiliki pihaknya, mereka harus berjuang memenangkan perkara dengan strategi tidak biasa.

Dengan serangan bertubi-tubi lewat tuduhan berbagai kecurangan, Tim Hukum Prabowo-Sandi berusaha memposisikan kandidatnya sebagai pihak yang sudah terzolimi dalam pemilihan Presiden.

Lewat kecerdikan beragumentasi, Tim Hukum Prabowo-Sandi berusaha meyakini Hakim dan publik bahwa mereka layak menjadi Pemenang, kalau tidak dimenangkan, maka pemilihan harus diulang.

Begitulah keadilan sesungguhnya yang mereka terjemahkan, mereka tidak layak kalah atau dikalahkan, karena merekalah penyandang kebenaran sesungguhnya, apa yang sudah dihasilkan dari Pemilu adalah sebuah kesalahan.

Saya setuju kalau semua ini dianggap sebagai bagian dari Ikhtiar untuk membuktikan Takdir Tuhan yang sebenarnya, karena memang tidak satu peristiwa pun yang terjadi dimuka bumi ini tanpa campur tangan Tuhan.

Dan menerima keputusan akhir dari hasil pengadilan persengketaan pemilihan Presiden, adalah manifestasi dari mengimani Takdir Tuhan. Itulah tandanya kita beriman kepada Tuhan dan segenap kekuasaannya.

Perjalanan menuju kearah sana masih panjang, namun mempersiapkan diri untuk menerima kenyataan adalah keharusan. Kedua belah pihak yang bersengketa tetaplah harus menempuh jalan yang benar dalam berikhtiar, karena kehendak Tuhan tidak bisa direkayasa dengan cara apapun.

Kalau pada sidang perdana kemarin kita menyaksikan bagaimana Tim hukum Prabowo-Sandi, mengemukan berbagai kesalahan pasangan 01, maka pada sidang kedua yang akan dilaksanakan pada tanggal 18/6/19, kita akan menyaksikan bagaimana Tim Hukum Jokowi-Ma'ruf dan KPU melakukan pembelaan.

Yang jelas pada sidang perdana kemarin kita menyaksikan bagaimana Tim Hukum 02 menelanjangi pasangan 01 dan menelanjangi dirinya sendiri. Apakah nantinya pada sidang kedua pun Tim Hukum 02 akan melakukan hal yang sama.? Wallahu'alam.