Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sukses Tanpa Pendidikan Memadai

4 Desember 2019   09:45 Diperbarui: 5 Desember 2019   00:06 0 12 3 Mohon Tunggu...

Cerita sukses setiap orang dilatari berbagai cara, namun tidak bisa dipisahkan dari ikhtiar dan kerja keras, dengan berbagai tantangan yang dihadapi. Sukses bukanlah karena faktor keberuntungan, bukanlah sesuatu yang bisa dicapai tanpa campur tangan Tuhan. Kalau ada yang mengatakan bisa sukses tanpa campur tangan Tuhan, itu takabur namanya.

Dalam tulisan ini penulis ingin cerita tentang kesuksesan yang dicapai sahabat penulis, Harkopo Lie, yang menurut penulis dibagikan disini, karena pencapaiannya terbilang unik dan menarik. Hidup di tengah Keluarga yang tergolong mampu untuk menyekolahkannya, namun dia memilih jalan hidup cukup sekolah sampai Sekolah Dasar atau SD.

Saat penulis menemui Harkopo Lie di Cikindo Art Gallery Paring/ foto: doc. Harkopo lie
Saat penulis menemui Harkopo Lie di Cikindo Art Gallery Paring/ foto: doc. Harkopo lie

Penulis tidak menceritakan secara runtun disini, karena terlalu panjang kalau untuk diceritakan seluruhnya. Harkopo cuma sekolah sampai tamat SD, selebihnya dia berdagang apa saja mengikuti nalurinya, dan semua apa yang dijalankan didukung oleh keluarga. Lahir dari keluarga etnis Tionghoa, maka naluri dagang Harkopo bukanlah sesuatu yang aneh.

Dia juga memiliki kemampuan menggambar yang cukup lumayan, anugerah bakat tersebut terus di asahnya. Sebagai Keluarga yang memiliki bisnis bioskop di Jambi, Harkopo terbilang beruntung, namun dia tidak ingin bergantung dengan semua kemapanan tersebut. Sering Harkopo menggambarkan keinginan masa depannya dalam hasil coretan tangannya.

Merasa cuma tamat SD, Harkopo berpikir perlu memiliki sebuah keahlian yang bisa menghidupinya. Dia pun kursus elektronik, karena dia berpikir dalam bisnis bioskop keluarganya tidak terlepas dari elektronik. Dengan keahlian yang dimilikinya, dia bekerja di bioskop keluarganya untuk mengurusi berbagai peralatan elektronik yang ada di bioskop.

Di samping itu, dia juga Ikut melukis poster film untuk Bioskop keluarganya, disinilah naluri kesenimanannya terus diasah. Kadang terpikirkan olehnya untuk merekam ulang secara ilegal film-film yang ditayangkan. Berangkat dari situ akhirnya membuka toko kaset dan video. 

Foto: doc. Harkopo lie
Foto: doc. Harkopo lie

Tidak puas hanya bekerja di bioskop, dengan uang yang dia miliki hasil kerja dibioskop, dia buka usaha tokoh kaset dan video. Usaha ini terbilang sukses untuk ukuran anak muda seusianya saat itu. Lalu dia juga jual video film yang hampir kesemuanya hasil reproduksi dari film bioskopnya. Usaha ini sukses luar biasa, dia sampai ekspansi usaha keberbagai daerah di Jambi.

Suatu saat dia sadar kalau usahanya tersebut Ilegal, dan tidak baik untuk diteruskan. Harkopo ikut bekerja di toko Cat milik tantenya. Dari sini dia belajar banyak dengan tantenya, disamping juga memanfaatkan cat-cat yang  ada untuk mengembangkan terus bakat melukisnya.

Foto: doc. Harkopo lie
Foto: doc. Harkopo lie

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x