Mohon tunggu...
Agus Oloan
Agus Oloan Mohon Tunggu... Membaca adalah kegemaran dan Menuliskan kembali dengan gaya bahasa sendiri. Keharusan

Pengajar yang masih perlu Belajar...

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Bijak Mengelola Keuangan Keluarga, Cara Kami Menjaga Stabilitas Sistem Keuangan

19 Juli 2019   09:02 Diperbarui: 19 Juli 2019   09:05 0 3 1 Mohon Tunggu...
Bijak Mengelola Keuangan Keluarga, Cara Kami Menjaga Stabilitas Sistem Keuangan
Menabung dan Menginvestasikan Keuangan, Cara Bijak Mengelola Keuangan Ala Kami. sumber gambar:www.tribunnews.com

Tidak dapat dipungkiri sangat beragam cara dan trik dalam mengelola keuangan sebagai fondasi awal dan kuat dalam membangun diri maupun keluarga, plus melangkah ke masa depan. Tanpa perencanaan keuangan yang baik dan benar, maka dipastikan kehidupan tidak akan berjalan dengan baik, karena disamping untuk memenuhi kebutuhan hidup, perencanaan keuangan yang tepat juga akan memberikan beribu manfaat sekarang maupun untuk masa depan.

Sebab, tanpa perencanaan keuangan yang tepat, hidup berfoya-foya, tidak bisa membedakan mana kebutuhan dan mana keinginan, punya uang tidak merencanakan kemana uang tersebut digunakan? Menghabiskan uang dalam waktu sekejap? Maka akan menjadi alamat sangat buruk di kemudian hari.

Manusia dihadapkan pada berbagai kebutuhan hidup, ada kebutuhan akan sandang, pangan dan papan yang merupakan kebutuhan primer. Lalu ada kebutuhan akan kasih sayang, rasa aman, serta perhatian untuk menumbuhkan harga diri (self esteem), dan kebutuhan untuk mewujudkan atau mengaktualisasikan diri dan kemampuan diri (self-adequacy), merupakan kebutuhan yang paling tinggi tingkatannya menurut Abraham Maslow.

Maka untuk memenuhi seluruh kebutuhan hidup kita, baik itu primer, sekunder, maupun tertier tidak jauh dari pemanfaatan dana atau uang yang ada di tangan kita. Untuk mengelola keuangan tersebut, sangat dibutuhkan pemikiran jernih, logika berpikir yang baik. Pertama harus kita buatkan terlebih dahulu skala prioritas pengeluaran keuangan kita, sehingga kita bisa mengontrol dan tidak kebablasan saat membelanjakan uang.

Dalam mengelola keuangan, saya terinspirasi dari pengalaman hidup orangtua saya, kisah atau cerita orang sukses berkat kerja keras, sederhana, menabung walau sedikit demi sedikit, cara berinvestasi dari orang-orang sukses. Juga cerita dari orang tidak sukses alias gagal karena salah dalam mengelola keuangan, juga menjadi pelajaran buat diri saya agar tidak salah dalam mengelola keuangan. Plus nasehat orangtua agar menabung dan berinvestasi serta mengasah kemampuan agar memiliki pekerjaan sampingan menjadi garam maupun pelajaran berharga untuk diterapkan dalam mengelola keuangan.

Ada juga sebuah cerita atau perumpamaan tentang anak berfoya-foya -- Parable of the Prodigal Son -- diceritakan bagaimana seorang anak sulung dalam sebuah keluarga kaya raya tiba-tiba datang menghadap dan menuntut agar harta ayahnya dibagi rata, padahal sang ayah masih sehat dan kuat. 

Atas desakan tersebut, akhirnya sang ayah membagi rata harta kekayaannya kepada kedua anaknya. Setelah mendapatkan hartanya, si anak sulung pergi berkelana dan menghabiskan harta warisan orangtuanya di negeri lain.

Tanpa berpikir panjang, si anak berfoya-foya, menggunakan seluruh hartanya untuk melampiaskan hawa nafsunya, hingga tidak terasa seluruh kekayaannya terkuras habis dan hidup mulai susah. Kelaparan parah terjadi di negeri itu dan si anak-pun jatuh miskin. Singkat cerita, pekerjaan apapun dia kerjakan demi agar bisa menghasilkan makanan, bahkan konon makanan tidak pantaspun dia makan asalkan bisa bertahan hidup.

Hingga akhirnya si anak sadar dan kembali ke rumah ayahnya. Dan sungguh mulia sikap ayahnya, mau menerima kembali anak sulungnya yang hilang, memaafkannya, menerima anaknya apa adanya serta berpesta merayakan kepulangan anak sulungnya.

Mengelola Keuangan Sejak Dini Tumbuhkan Budaya Menabung

Dari cerita diatas dapat disimpulkan bahwa dibutuhkan kebijaksanaan dalam mengelola keuangan pribadi, keluarga, maupun negara. Lantas sejak kapan kita harus pintar dalam mengelola keuangan? Menurut Permendikbud Nomor 21 Tahun 2015 tentang Gerakan Literasi Sekolah bahwa uang, peranan dan kemampuan mengelola keuangan sejak dini sudah dicanangkan lewat pendidikan keluarga maupun sekolah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2