Mohon tunggu...
Agus Subali
Agus Subali Mohon Tunggu... Guru - Penikmat keheningan.

Belajar Untuk Kebaikan.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Serpihan Cerita dari Undangan "Sound of Borobudur" (1)

1 Juli 2021   17:47 Diperbarui: 1 Juli 2021   17:56 168 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Serpihan Cerita dari Undangan "Sound of Borobudur" (1)
Dok. pribadi

Alhamdulillah, namaku muncul diantara 10 pemenang Blog Competition Kompasiana yang bertema Sound of Borobudur. Pastinya seneng banget. Dalam hati ingin teriak kencang, sambil tangan mengepal impressif. Namun, saat itu aku berada di kantor di kelilingi teman sejawat. Kesadaranku sebagai orang dewasa yang slow harus tetap terjaga. Imej kalem harus tetap terbangun. Rontoklah reputasiku jika ekspresi ala-ala ABG itu tiba-tiba melingkupi diriku. Uups!

Merasa kurang yakin, benarkah itu aku? sengaja ku tekan exit, keluar dari website Kompasiana. Banyak orang yang terobsesi sesuatu sampai dirinya berhalusinasi. Ada banyak cerita seorang pemuda yang mendambakan motor, karena tidak bisa beli, dirinya naik sepeda dan mulutnya berbunyi seperti motor bruuum..bruuummm..bruummmm. Ada pula orang yang ingin menjadi Michael Jackson, pakaiannya, bahasanya dan cara berjalannya seperti apa yang diimajinasikan. Duh amit-amit jabang bayik, enggak deh! Aku hanya takut terkena sindrom semacam itu. Pastinya itu sungguh mengerikan.hehe

Aku masuk lagi ke website Kompasiana dengan penghayatan berlebih. Jantung tetap berdetak lebih kuat dari biasanya, ku cari pilihan EVENT, saya klik muncul Tulisan Pengumuman Pemenang. Dan ada tautan Selamat Kepada 10 Pemenang yang Berhasil Raih Kesempatan... . Saya klik mouse dua kali dengan jari telunjuk. Muncullah nama-nama sepuluh pemenang itu. Namaku ada di posisi nomor sembilan. Ku tekan tautan,"Denting Peradaban Berbunyi di Borobudur" tak seberapa lama nyambung ke alamat blog saya, "yess" itu karyaku. Ku ambil ponsel, Chat Istriku. Karena aku yakin yang dimaksud Kompasiana adalah diriku yang fana ini.

 "Ma, Papa menang Event Kompasiana" ku tambahi emo alay di belakang chat ( mata mendelik satu dan satunya lagi terpejam, dan lidah terjulur)

 dua puluh menitan tidak ada balasan, mungkin istri lagi sibuk. Baru menit ke 25 ada balasan masuk

" Alhamdulillah Pa, mimpi Papa ingin dekat Borobudur tercapai" Balas istriku

Hari itu, rabu 9 Juni 2021, pikiranku senang dan tenang. Entah, nantinya ikut tour apa tidak, aku tidak peduli. Bagiku terpenting, mampu berada di dalam "10 spesies terpilih" yang dipanggil ke Borobudur, untuk menyambangi dan mendengarkan alunan musik yang ribuan tahun terbungkam.

Kenapa Borobudur begitu istimewa buatku? Karena Borobudur memang istimewa. Saya yakin masyarakat yang menyukai Budaya Nusantara akan tergelak gairahnya kalau mengkaji Candi Impressif dengan struktur khas punden berundak. Peradaban yang menggiring masyarakat Nusantara berlabel masyarakat kosmopolitan di zamannya. 

Pusatnya peradaban! ini bukan pandangan Chauvinis, ini realita dan fakta. Ada bukti, tinggalan peradaban yang bisa disuguhkan. Karena memang itu buktinya. Sebelum moment ini pun, diriku selalu bercerita ke anak didik;

"Abad ke-8 apa kamu tahu Amerika saat itu? di sana hanya ada byson, gerombolan byson yang di kejar-kejar pribumi Amerika, kamu tahu Australia negara jiran kita di selatan itu hanya di huni oleh kangguru liar, dan kamu tahu Singapura, wilayah itu dihuni kalong dan trenggiling"  

apakah aku rasis dengan menguak fakta itu? ku coba untuk menjawab sendiri, tidak! aku tidak rasis, aku hanya jengkel kenapa mereka lebih maju dari Nusantara saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x