Mohon tunggu...
Agung Christanto
Agung Christanto Mohon Tunggu... Guru - guru SMA

Bimantara:Dari nol belajar Menggali dari pengalaman pribadi yang menginspirasi untuk sesama:demah

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Disiplin: Mengekang vs Membebaskan

28 Februari 2024   01:00 Diperbarui: 28 Februari 2024   01:08 63
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Disiplin: Mengekang vs Membebaskan

Disiplin, bagai pisau bermata dua,
Di satu sisi mengekang, di sisi lain membebaskan.
Bagai tali kekang yang mengarahkan langkah,
Ataupun sayap yang mengantarkan pada mimpi yang menanti.

Disiplin tanpa makna, bagai belenggu yang mencekik,
Membatasi ruang gerak dan menghambat kreativitas.
Membuat jiwa terkungkung dalam ketakutan,
Tak berani melangkah keluar dari zona nyaman.

Namun, disiplin yang terarah,
Adalah kunci menuju gerbang kebebasan.
Membangun kebiasaan yang positif dan konstruktif,
Melepaskan diri dari belenggu kemalasan dan kebodohan.

Disiplin membebaskan kita dari rasa cemas,
Memberikan rasa tenang dan kendali atas diri sendiri.
Membuat hidup lebih terarah dan terencana,
Mengantarkan pada kebahagiaan dan kesuksesan.

Disiplin bukan tentang mengekang diri,
Tetapi tentang mengendalikan diri.
Memilih jalan yang terbaik,
Dan melangkah dengan penuh keyakinan.

Marilah kita jadikan disiplin sebagai sahabat,
Bukan sebagai musuh yang menakutkan.
Gunakan disiplin untuk membebaskan diri,
Menuju masa depan yang gemilang dan penuh makna.

Disiplin, dua sisi yang berbeda,
Antara mengekang dan membebaskan.

Bagi yang mengerti, disiplin adalah teman,
Menyusun jalan menuju kebebasan sejati.

Mengekang, bagi yang tak mengerti,
Membatasi ruang gerak, membatasi kreativitas.

Namun di balik aturan, terbentang kebebasan,
Dalam keteraturan, tercipta keindahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun