Mohon tunggu...
Agatha Carolina
Agatha Carolina Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Penulis pemula

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Efektivitas Pembelajaran Daring

1 Agustus 2021   23:24 Diperbarui: 1 Agustus 2021   23:33 80 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Efektivitas Pembelajaran Daring
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Pendidikan merupakan dasar terbentuknya kualitas suatu negara. Mengapa demikian? Dikarenakan pembangunan di bidang pendidikan merupakan suatu proses yang memegang peranan sangat penting dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia. 

Apabila suatu negara menyediakan pendidikan dengan kualitas yang bagus, layak, memadai dan merata bagi seluruh warganya, maka sdm yang terbentuk pun nantinya akan memiliki kinerja yang berkualitas pula. Individu-individu inilah nantinya yang akan menentukan bagaimana suatu negara akan berkembang.

Dengan pendidikan, seorang anak diyakini dapat menjadi manusia yang seutuhnya yang memiliki harkat dan martabat . Maka dari itu, menurut saya pendidikan merupakan salah satu dasar yang kuat bagi suatu negara untuk dapat bersaing dengan negara-negara lain di seluruh dunia, dan merupakan bidang yang harus terus ditingkatkan dan disediakan secara layak bagi seluruh warga. 

Banyak negara-negara yang sadar akan pentingnya pendidikan dan telah mengutamakan hal tersebut di negaranya. Begitu pun di Indonesia saat ini sedang mengupayakan peningkatan dalam sektor pendidikan. 

Menyadari pentingnya peningkatan kualitas sumber daya manusia, pemerintah pun berusaha mengembangkan pula kualitas Pendidikan demi terwujudnya hal tersebut dengan cara mengadakan pengembangan dan perbaikan kurikulum, perbaikan sarana pendidikan, pengembangan dan pengadaan materi ajar, serta pelatihan bagi guru dan tenaga kependidikan lainnya.

Namun di saat ini, dengan hadirnya pandemi cukup menghambat banyak sektor, khususnya sektor pendidikan. Pembelajaran tidak lagi dapat dilaksanakan secara luring. Hal ini mengakibatkan banyak sekali hambatan yang terjadi dalam proses pembelajaran secara daring

Dilihat dari kejadian sekitar yang sedang terjadi, bagi siswa/i yang tidak memiliki handphone tentunya menjadi kendala yang besar. 

Beberapa orangtua siswa terpaksa harus mengeluarkan biaya kembali untuk membeli handphone yang dapat menunjang proses belajar mengajar. Adapula beberapa siswa yang tidak memiliki handphone melakukan pembelajaran secara berkelompok, sehingga mereka melakukan aktivitas pembelajaran bersama.

Tidak hanya itu, dengan pembelajaran daring ini siswa/i dan guru pun tentunya bergantung dan selalu membutuhkan kuota. Kuota yang dibutuhkan pun kerap kali tidak sedikit. 

Kebutuhan akan kuota kian melonjak dan anggaran orangtua pun semakin bertambah dikala masa pandemi yang serba kesulitan ini. 

Tentunya hal ini pun menjadi permasalahan yang serius bagi siswa, pembagian waktu belajar yang semakin berantakan dan bagaimana kuota yang mereka miliki selalu tercukupi agar dapat selalu mengikuti proses belajar mengajar, sedangkan orangtua mereka yang terbilang memiliki penghasilan pas-pasan harus menambah anggaran keperluan mereka. Hingga akhirnya hal seperti ini cukup menjadi beban bagi orangtua siswa yang ingin anaknya tetap mengikuti pembelajaran daring.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN